Dolar AS Berbalik Naik Karena Ketidakpastian Evergrande

0
Dolar AS Berbalik Naik Karena Ketidakpastian Evergrande

JAKARTA – Dolar AS naik pada hari Jumat (24/09/2021) dan bersiap untuk kenaikan minggu ketiga berturut-turut terhadap sekeranjang mata uang utama, karena ketidakpastian atas pengembang properti China yang terkepung Evergrande membantu greenback bangkit kembali dari penurunan tajam di sesi sebelumnya.

China Evergrande Group berutang $305 miliar dan kekurangan uang tunai, melewatkan tenggat waktu Kamis untuk membayar $83,5 juta dan membuat investor mempertanyakan apakah mereka akan melakukan pembayaran sebelum masa tenggang 30 hari berakhir. Runtuhnya perusahaan dapat menciptakan risiko sistemik terhadap sistem keuangan China.

Dolar safe-haven mengalami penurunan persentase satu hari terbesar dalam sekitar satu bulan pada hari Kamis setelah Beijing menyuntikkan uang tunai baru ke dalam sistem keuangan dan Evergrande mengumumkan akan melakukan pembayaran bunga pada obligasi dalam negeri, meningkatkan sentimen risiko. Yuan China lepas pantai melemah terhadap greenback pada 6,4641 per dolar.

Penurunan terjadi sehari setelah greenback terangkat oleh pengumuman Rabu dari Federal Reserve AS bahwa kemungkinan akan mulai memangkas pembelian obligasi bulanan segera setelah November dan kenaikan suku bunga yang ditandai mungkin mengikuti lebih cepat dari yang diharapkan karena bank sentral menjauh dari kebijakan krisis pra pandemic.

Situasi saat ini membuat dolar diuntungkan dari berbagai ide. Perekonomian AS memang terlihat lebih baik daripada sebagian besar pesaingnya, ada ketakutan yang tersisa di sana atas Evergrande dan apa lagi yang ada di luar sana dalam sistem ekonomi dan politik China yang agak tidak transparan, ditambah The Fed tampaknya akhirnya siap.

Direktur Fed wilayah Kansas City Esther George mengatakan pasar tenaga kerja AS telah memenuhi ujian bank sentral untuk mengurangi pembelian obligasi bulanannya, dan diskusi sekarang harus beralih ke bagaimana kepemilikan obligasi besar-besaran dapat memperumit keputusan kapan harus menaikkan suku bunga. Sedangkan Direktur Fed Cleveland Loretta Mester menggemakan sentimen untuk penurunan tahun ini, dan mengatakan bank sentral dapat mulai menaikkan suku bunga pada akhir tahun depan jika pasar kerja terus membaik seperti yang diharapkan. Sebelumnya, Gubernur Federal Reserve Jerome Powell tidak menguraikan prospek kebijakan ekonomi atau moneternya sendiri, yang telah ia uraikan pada penutupan pertemuan Fed dua hari pada hari Rabu.

Indek dolar AS naik 0,237%, dengan euro turun 0,2% menjadi $ 1,1713. Poundsterling melemah sehari setelah komentar hawkish dari Bank of England pada hari Kamis mendorong pound ke kenaikan persentase satu hari terbesar sejak 23 Agustus. Yen Jepang melemah 0,43% versus greenback di 110,77 per dolar, sementara Sterling terakhir diperdagangkan di $1,3666, turun 0,36% hari ini.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here