Ditengah Tingginya Kasus Omicron Diperkirakan Penjualan Ritel AS Naik Tipis 0.5%

0

Indikator ekonomi yang dinanti pelaku pasar pada perdagangan diakhir pekan ini adalah angka penjualan ritel. Sayangnya, penjualan ritel di bulan November mengalami penurunan yang tajam dari periode sebelumnya, untuk di bulan Desember 2021 diperkirakan mengalami naik tipis.

Sebagaimana diketahui bahwa penjualan ritel ini mengukur perubahan nilai total penjualan di tingkat ritel. Ini adalah indikator utama pengeluaran konsumen, yang menyumbang sebagian besar kegiatan ekonomi AS secara keseluruhan. Angka yang lebih tinggi dari yang diharapkan dapat dianggap sebagai positif/bullish untuk Dolar AS, sementara angka yang lebih rendah dari yang diharapkan dapat dianggap sebagai negatif/pesimis untuk Dolar AS.

Pada laporan sebelumnya, pertumbuhan penjualan ritel tetap sehat di bulan November, meskipun tidak sekuat di bulan Oktober, dan pertumbuhan mungkin masih meningkat oleh belanja liburan awal yang melebihi ekspektasi faktor musiman. Total penjualan naik 0,3%, di bawah ekspektasi. Tidak termasuk mobil, penjualan juga naik 0,3%, karena penjualan mobil pada dasarnya tidak berubah.

Sementara pertumbuhan penjualan di bulan Oktober direvisi sedikit lebih tinggi, dari 1,7% menjadi 1,8%. Kinerja bercampur dengan pertumbuhan yang dipimpin oleh pompa bensin, toko kelontong, dan toko barang olahraga dan penurunan yang dipimpin oleh department store dan toko elektronik dan peralatan. Angka tahun ke tahun tetap tidak informatif, naik menjadi 18,2% dari 16,3% yang tidak direvisi.

Hari ini diperkirakan bahwa penjualan ritel di bulan Desember hanya akan naik sebesar 0.5%.

 

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Exit mobile version