Ditengah Spekulasi Langkah Federal Reserve, Dolar Sempoyongan

Ditengah Spekulasi Langkah Federal Reserve, Dolar Sempoyongan
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Jakarta – Dolar menopang kerugian terhadap sebagian besar mata uang pada hari Rabu di tengah beberapa spekulasi Federal Reserve AS dapat mengambil langkah-langkah untuk mengekang kenaikan imbal hasil obligasi baru-baru ini pada pertemuan kebijakannya.

Dolar Australia dan Selandia Baru mundur sedikit terhadap greenback tetapi sentimen tetap positif karena aktivitas ekonomi berlanjut di kedua negara setelah pencabutan pembatasan coronavirus.

Fokus utama adalah pertemuan kebijakan Fed pada hari Rabu. Meskipun tidak ada perubahan besar yang diharapkan, kenaikan imbal hasil baru-baru ini telah mendorong dolar karena meningkatnya tanda-tanda bahwa ekonomi AS mulai stabil, tetapi pemulihan penuh dari wabah coronavirus masih jauh.

Beberapa analis mengecilkan kemungkinan Fed akan mengadopsi kontrol kurva imbal hasil untuk membimbing imbal hasil Treasury 10-tahun lebih rendah, tetapi ketidakpastian tentang hasil pertemuan Fed dapat menjaga dolar di bawah tekanan.

“The Fed mampu menunggu dan melihat pada kontrol kurva hasil karena ekonomi AS telah melewati fase krisis dan baru saja memasuki fase penyembuhan,” kata Masafumi Yamamoto, dari Mizuho Securities di Tokyo. Menurutnya, “Pasar menjadi terlalu optimis dan menyesuaikan lebih rendah, tetapi ini adalah peluang bagus untuk membeli dolar pada penurunan.”

Dolar sedikit berubah pada 107,72 yen, pada hari Rabu di Asia menyusul penurunan 0,6% di sesi sebelumnya. Terhadap pound Inggris, greenback diperdagangkan pada $ 1,2732, mendekati level terendah tiga bulan. Dolar membeli 0,9512 franc Swiss setelah jatuh 0,7% di hari Selasa.

Bank sentral AS pada hari Rabu juga akan mempublikasikan proyeksi ekonomi pertama mereka sejak pandemi coronavirus memicu resesi pada bulan Februari. Diperkirakan akan menandakan penurunan produksi tahun ini dan suku bunga mendekati nol untuk beberapa tahun ke depan.

Dolar Australia mundur dari tertinggi 11-bulan untuk diperdagangkan pada $ 0,6958, sedangkan dolar Selandia Baru turun dari level terkuat sejak akhir Januari dan menetap di $ 0,6961.

Mata uang Antipodean berada di jalur bintang terhadap greenback karena harapan untuk pemulihan ekonomi, mendorong beberapa investor untuk membukukan keuntungan. Beberapa pedagang khawatir tentang memburuknya hubungan diplomatik antara Australia dan China, yang juga membebani Aussie.

Euro diperdagangkan pada $ 1,1340. Terhadap pound, mata uang umum membeli 89,10 pence, di jalur untuk kenaikan hari kedua.

Kekhawatiran tentang kemajuan dalam pembicaraan perdagangan antara Inggris dan Uni Eropa terus menghambat euro dan pound. Ketua negosiator Brexit Uni Eropa, Michel Barnier, dijadwalkan untuk berbicara pada hari Rabu, yang dapat menghasilkan rincian yang akan membantu menentukan apakah sentimen pasar akan membaik.

Gulir ke Atas