Dicecar Kongres, Powell Komitmen Dukung Penyelesaian Pemulihan Ekonomi

Dicecar Kongres, Powell Komitmen Dukung Penyelesaian Pemulihan Ekonomi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell menghadapi pertanyaan tajam tentang inflasi dan peraturan perbankan dalam sidang di hadapan Komisi Perbankan Senat pada hari Kamis (15/07/2021), masalah yang kemungkinan berada di garis depan kemungkinan pencalonannya kembali ke posisi teratas Fed. Powell menyampaikan janji “dukungan kuat” yang sama untuk menyelesaikan pemulihan ekonomi AS seperti yang dia lakukan pada hari Rabu di hadapan Komite Jasa Keuangan DPR, sebuah indikasi dia melihat tidak perlu terburu-buru penarikan dukungan dari ekonomi karena lonjakan inflasi baru-baru ini.

Saat kesempatan diberikan pada Partai Republik, mereka dengan sigap melanjutkan apa yang sebelumnya dilakukan oleh rekan-rekan mereka di DPR, menantang Powell tentang apakah percepatan inflasi yang tajam akan, seperti yang diharapkan Fed, terbukti sementara atau tidak.

“Paradigma The Fed saat ini hampir menjamin The Fed akan berada di belakang kurva,” dalam menjaga inflasi berlabuh pada target rata-rata 2% bank sentral, kata Pat Toomey dari Partai Republik Pennsylvania. Bank sentral yang sedang menjalankan pembelian obligasi bulanan sebesar $ 120 miliar, atas sekuritas yang didukung hipotek, dianggap “membingungkan,” tambahnya. Hal ini karena dilakukan pada saat harga rumah meroket lebih tinggi.

Komentar dari Toomey dan anggota Partai Republik lainnya menyoroti tantangan politik yang dihadapi The Fed dengan kerangka kerja baru yang bertujuan untuk memungkinkan inflasi di atas target formal 2% “untuk beberapa waktu” untuk mengimbangi tahun-tahun terakhir dari inflasi yang lemah dan memungkinkan lebih banyak ruang untuk mendorong pertumbuhan. Risikonya: Jika inflasi mengakar, mungkin diperlukan tindakan yang lebih agresif oleh Fed dalam bentuk suku bunga yang lebih tinggi, menggagalkan pemulihan yang ingin didorong oleh bank sentral.

Powell mengatakan dia tetap yakin kenaikan harga baru-baru ini akan mereda dengan sendirinya, sebuah perhitungan yang penting tidak hanya untuk prospek Powell, tetapi juga bagi pemerintahan Biden dan untuk pemulihan secara keseluruhan.

“Kami mengalami kenaikan besar… Siang dan malam kami memikirkan hal itu dan bertanya pada diri sendiri apakah kami memiliki kerangka acuan yang tepat,” Powell mengakui. Tetapi secara keseluruhan dia mengatakan harga yang naik, seperti untuk mobil bekas, “memiliki cerita” terkait dengan pembukaan kembali pandemi dan “lebih istimewa daripada luas.”

Ini adalah kasus yang rumit untuk dibuat pada saat laporan inflasi bulanan telah berjalan lebih tinggi dari yang diharapkan – harga konsumen pada bulan Juni naik pada tingkat tercepat dalam 13 tahun – dan ketika pemerintahan Biden mencoba membangun kasus untuk triliunan dolar dalam pengeluaran tambahan .

Pada 1970-an “inflasi tinggi melumpuhkan konsumen dengan kenaikan harga yang cepat dan tiba-tiba… Jika kita gagal menangani inflasi dengan serius, saya khawatir bangsa kita dapat menghadapi tantangan yang sama,” kata Richard Shelby dari Partai Republik Alabama. “Kemampuan The Fed untuk menjaga stabilitas harga terancam.”

Sebaliknya, Demokrat mengasah manajemen pengawasan bank Powell dan apa yang mereka lihat sebagai melemahnya peraturan untuk lembaga keuangan terbesar. Ketua panel dari kubu Demokrat, Sherrod Brown dari Ohio, dalam pernyataan pembukaannya dan dalam pertanyaan kepada Powell berpendapat bahwa bank sentral di bawah Powell telah membantu mendorong dividen bank dan pembelian kembali saham dengan mengorbankan investasi ekonomi riil.

“The Fed telah membatalkan pengamanan penting sehingga memudahkan bank untuk menaikkan harga saham mereka,” kata Brown. “Selama empat tahun terakhir saya melihat satu demi satu langkah untuk melemahkan regulasi bank-bank Wall Street, dan itu membuat saya khawatir,” kata Demokrat Massachusetts Elizabeth Warren, salah satu dari 13 senator yang memilih menentang pengukuhan Powell untuk masa jabatan pertamanya pada 2018.

Sebuah kelompok bipartisan sebanyak 84 orang memilih untuk mengkonfirmasi dia. Komisi Perbankan Senat akan menjadi pemberhentian pertama dalam konfirmasinya. Powell menolak, mengatakan dia merasa tingkat modal bank saat ini diharuskan untuk disisihkan, dan yang karenanya tidak tersedia untuk dividen atau pembayaran lainnya, adalah “hampir benar.”

Sepasang masalah itu – pengawasan Powell terhadap kemungkinan ekonomi yang terlalu panas, dan pengawasannya terhadap Wall Street – akan menjadi inti keputusan pemerintahan Biden apakah akan mencalonkan kembali Powell untuk masa jabatan 4 tahun kedua ketika masa jabatannya saat ini berakhir awal tahun depan.

Powell telah membangun hubungan di Capitol Hill – dan khususnya dengan panel perbankan, yang memberikan pengawasan langsung dalam bentuk dengar pendapat kebijakan moneter dua kali setahun.

Dalam catatan Reuters tentang pertemuan Powell dengan anggota Komisi tersebut menunjukkan bahwa dalam 3 1/2 tahun sebagai ketua Fed dia telah bertemu secara pribadi dengan setiap anggota Komisi perbankan saat ini, membagi pertemuan secara merata antara Demokrat dan Republik. Dia telah menghabiskan delapan jam hanya dengan Brown. Itu mungkin terbayar dengan niat baik.

Senator Republik John Kennedy dari Louisiana berterima kasih kepada Powell karena menjaga ekonomi “di tengah jalan” melalui pandemi, bahkan jika itu kadang-kadang dilakukan dengan “ludah dan pikiran bahagia.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas