Daya Konsumsi Warga AS Melemah Membuat Dolar Longsor Sementara Euro Bangkit

0
Daya Konsumsi Warga AS Melemah Membuat Dolar Longsor Sementara Euro Bangkit

Euro pulih pada hari Kamis dari level terendah dua minggu terhadap dolar, yang tergagap setelah data inflasi baru menunjukkan angka belanja konsumen AS naik kurang dari yang diharapkan pada bulan Mei. Pengeluaran konsumen AS, yang menyumbang lebih dari dua pertiga dari kegiatan ekonomi AS, naik 0,2% bulan lalu, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Kamis, jauh dari perkiraan pasar sebesar 0,4%. Ini membuat Dolar AS, yang sebelumnya menguat oleh dukungan arus safe-haven terhadap euro, harus berakhir turun 0,305% menjadi 104.720.

Tren kenaikan dolar sendiri masih tetap utuh, mengingat meningkatnya kekhawatiran tentang resesi global, tetapi dalam perdagangan hari ini, terlihat bahwa penguatan dolar seakan tak berdaya untuk menghilangkan kekhawatiran tentang ekonomi AS yang meluncur menuju resesi di tahun mendatang.

Euro terakhir naik 0,33% pada $ 1,0473, membalikkan penurunan yang dipicu oleh meningkatnya kegelisahan resesi di zona euro dan krisis energi yang dipicu oleh perang di Ukraina.

Bank Sentral Eropa diperkirakan akan menaikkan suku bunga pada bulan Juli untuk pertama kalinya dalam satu dekade untuk mencoba mendinginkan percepatan inflasi, meskipun ekonom terbagi pada besarnya kenaikan apapun. Pasar sekarang akan melihat ke angka inflasi zona euro yang akan dirilis pada hari Jumat untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang seberapa agresif ECB dalam menaikkan suku bunga.

Diyakini bahwa data Indeks harga konsumen akan kuat besok, sehingga ada kemungkinan mendorong kenaikan peluang suku bunga Eropa akan dinaikkan sebesar 50 basis poin pada pertemuan Juli, dan itu bisa cukup bagi euro untuk agak melambung.

Data zona euro baru menunjukkan inflasi Prancis naik ke rekor tertinggi 6,5% pada Juni, sementara Yunani memangkas perkiraan pertumbuhannya menjadi 3,2% tahun ini dari 3,8%.

Pengangguran zona euro turun ke rekor terendah baru pada Mei karena ekonomi terus pulih dari pandemi COVID-19, bahkan jika inflasi yang diperburuk oleh invasi Rusia ke Ukraina diperkirakan akan menyebabkan pertumbuhan uap.

Dolar juga diperdagangkan tepat di bawah puncak baru 24 tahun di 137 yen Jepang yang disentuh pada hari Rabu. Kesenjangan antara Federal Reserve yang hawkish dan Bank of Japan yang dovish terus membebani mata uang Jepang, yang terakhir diperdagangkan pada 135,59 yen per dolar. Yen turun 15% terhadap dolar selama enam bulan pertama tahun 2022, kinerja paruh pertama tahun terburuk untuk mata uang sejak 2013.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here