• 5 April 2020

Dan Emas Bisa Jangkau $2000 Lebih Dini

Fundamental Emas – Harga emas akhir-akhir ini diperdagangkan pada level tertinggi dalam tujuh tahun, dikarenakan dampak ekonomi dri epidemi COVID-19 China telah meningkatkan harapan buat stimulus dari bank sentral global untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi. Peluang harga emas mencapai rekor $ 2.000 for each troy ons semakin terbuka lebih dini.

Pasar dalam pergolakan campuran yg aneh dari safe-haven serta motivasi spekulatif. Dolar BECAUSE dan pasar saham bergerak naik ke rekor tertinggi juga oleh masuknya dana global yang mencari pengamanan diri selama ketidakpastian akibat wabah corona. Bursa saham seluruh dunia bergabung dengan emas dengan harapan wujud kebijakan stimulus dari masing-masing bank sentral untuk menangkal apa pun dampak redovisning yang mungkin terjadi. Minimalnya buat saat ini, ketakutan dan ketamakan bergabung untuk menggerakkan sebagian besar ocurrir lebih tinggi.

Harga mungkin mencapai level $ 2.000 sebelum akhir tahun depan. Pemilihan waktu itu akan menjaga ocurrir dari overheating dan memberi investor lebih melimpah waktu untuk menghasilkan lebih banyak uang dalam ekuitas pertambangan, yang biasanya lebih maksimal untuk meningkatkan pergerakan emas.

Berdasarkan catatan ketika melihat kembali ke pergerakan harga sejak November 1984, rekor kenaikan intraday untuk emas berjangka paling aktif berada di $ 1,923.70 per troy ons yang tercipta pada 6 September 2011, dimana catatan penyelesaian berada di $ 1,891.90 dari 22 Agustus 2011, menurut Dow Jones Market Data. Harga emas kini diperdagangkan di $1635 per troy ons.

Logam mulia telah menaklukkan level $ 1.600 karena pelaku pasar mengevaluasi kerusakan ekonomi global yang disebabkan oleh wabah virus. Dengan kekhawatiran pertumbuhan global kembali di atas meja dan spekulasi meningkat atas bank sentral meningkatkan keran kebijakan moneter yang lebih longgar, emas diposisikan untuk mendorong lebih tinggi. Kenaikan harga emas terjadi meskipun indek saham juga naik.

Dengan nada optimis, emas akan mengalahkan rekor dengan menyesuaikan inflasi, sesuai dengan rekor kenaikan $ 850 yang ditetapkan pada Januari 1980, emas bisa diperdagangkan sekitar $ 2.805 dalam dolar dewasa ini. Bahkan rekor baru, melebihi $ 3.000, bisa terjangkau dalam empat tahun ke depan.

Dalam sebuah catatan hari Rabu, ahli strategi komoditas di Citi mengatakan harga emas mungkin melihat tertinggi nominal $ 2.000 per ons dalam 12 hingga 24 bulan ke depan, menurut Barron. Untuk jangka pendek, mereka meningkatkan target enam hingga 12 bulan menjadi $ 1.700 per ons. Harga telah mencapai $ 1.600 per ounce pada hari Selasa untuk pertama kalinya sejak 2013. Lundin mengaitkan langkah itu dengan “mengantisipasi banjir stimulus bank sentral yang semuanya dijamin oleh efek” dari kejatuhan ekonomi yang lebih besar dari coronavirus hingga saat ini.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan pada hari Rabu 75.203 mengkonfirmasi kasus COVID-19, virus corona baru yang pertama kali diidentifikasi akhir tahun lalu di Wuhan, Cina. Setidaknya ada 2.009 kematian akibat virus, kata WHO. China telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan ekonominya, dan People’s Bank of China mengurangi suku bunga pinjaman satu tahun pada hari Senin.

“Investor telah merevisi turun ekspektasi mereka untuk suku bunga di AS dalam waktu satu tahun sebesar 20 [basis poin] sejak wabah virus pada 20 Januari, mungkin karena mereka berpikir bahwa [Federal Reserve] akan merespons dengan cara yang sama seperti PBOC , ”Kata Simona Gambarini, ekonom pasar di Capital Economics, dalam catatan Rabu. “Itu telah mendorong hasil obligasi nyata (TIPS) di AS jatuh jauh di bawah nol. Dan karena emas adalah aset tanpa-bunga, ia telah diuntungkan, seperti yang sering terjadi, dari hasil nyata yang lebih rendah. ” Namun, ada pandangan pesimis dari Gambarini dimana ia percaya “reli emas akan berakhir tak lama”. Ia merasa ragu bahwa wabah akan mendorong Fed untuk menurunkan suku bunga lebih lanjut,” katanya. “Pernyataan yang hampir tidak berubah dikeluarkan pada akhir pertemuan FOMC pada tanggal 29 Januari … menunjukkan hal yang sama.”

Risalah dari FOMC bulan Januari yang dirilis pada hari Rabu setelah penutupan perdagangan emas mengungkapkan bahwa pejabat dari bank sentral percaya ekonomi AS tampak lebih kuat pada akhir Januari dari yang mereka perkirakan. Padahal baru minggu lalu, para pembuat kebijakan Fed mengatakan bahwa, ketika mereka memperhatikan risiko ekonomi dari wabah, virus belum mengubah pandangan mereka terhadap ekonomi AS, kata Gambarini di hari Rabu, menjelang berita acara FOMC. “Dalam pandangan kami, The Fed hanya akan melonggarkan kebijakan jika ada bukti biaya ekonomi yang signifikan di rumah, di samping penurunan besar dan berkelanjutan dalam harga ekuitas. Sejauh ini hanya ada sedikit tanda. ”