Dalam Perdagangan Berombak, S&P 500 Menyentuh Rekor Tertingginya

Dalam Perdagangan Berombak, S&P 500 Menyentuh Rekor Tertingginya
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham S&P 500 berakhir dengan kenaikan setelah sempat mencapai rekor dalam pertengahan sesi disaat perdagangan berombak pada hari Rabu (14/07/2021), karena investor menyeimbangkan kekhawatiran tentang inflasi dengan komentar meyakinkan dari Ketua Fed Jerome Powell. Dari 11 indek sektor di S&P 500, utilitas, real estat, dan kebutuhan pokok konsumen termasuk yang terkuat, masing-masing naik sekitar 0,9%, sementara energi merosot sekitar 3%.

Kebijakan moneter AS akan menawarkan “dukungan kuat” untuk ekonomi “sampai pemulihan selesai,” kata Gubernur Federal Reserve, Jerome Powell pada sidang kongres dalam sambutannya yang menggambarkan lonjakan inflasi baru-baru ini sebagai sementara dan fokus pada kebutuhan untuk melanjutkan pertumbuhan pekerjaan.

Pernyataan Gubernur Jerome Powell tersebut sejalan dengan data minggu ini yang menunjukkan harga produsen AS meningkat lebih dari yang diharapkan pada bulan Juni dan harga konsumen AS naik paling tinggi dalam 13 tahun.

Investor dalam beberapa pekan terakhir telah fokus pada inflasi, dengan banyak yang mengkhawatirkan kemungkinan pergeseran hawkish oleh Federal Reserve, serta lonjakan infeksi virus corona yang dapat menjatuhkan ekuitas AS dari rekor tertinggi.

Dengan sejumlah bank telah mulai melakukan paparan pendapatan untuk kuartal kedua minggu ini, diyakini pertumbuhan laba per saham 66% untuk perusahaan S&P 500. Indek S&P 500 naik sekitar 16% sepanjang tahun ini, membuat banyak investor khawatir bahwa reli pasar saham mungkin kehabisan tenaga, dan mereka mencari pendapatan untuk berpotensi menyediakan lebih banyak bahan bakar.

Pelaku pasar mengetahui bahwa pendapatan emiten saat ini akan sangat kuat. Pertanyaannya adalah bagaimana pasar bereaksi terhadap pendapatan tersebut, dan apa pandangan yang diberikan oleh manajemen. Itu lebih penting dari apapun.

Saham Apple Inc melonjak 2,4% ke rekor tertinggi setelah Bloomberg melaporkan bahwa perusahaan ingin pemasok meningkatkan produksi iPhone mendatang sekitar 20%. Saham Microsoft naik 0,5% dan ditutup pada rekor tertinggi setelah mengatakan akan menawarkan sistem operasi Windows sebagai layanan berbasis cloud, yang bertujuan untuk mempermudah mengakses aplikasi bisnis yang membutuhkan Windows dari perangkat yang lebih luas. Baik Microsoft dan Apple sama-sama memberikan dorongan bagi kenaikan S&P 500 diatas saham lainnya.

Saham Bank of America Corp turun 2,5% setelah pemberi pinjaman memposting hasil kuartalannya dan merinci sensitivitasnya terhadap suku bunga rendah. Sebaliknya saham Wells Fargo naik 4% setelah mengayunkan keuntungan pada kuartal kedua, menghancurkan ekspektasi Wall Street. Citigroup turun 0,3% setelah mengalahkan perkiraan pasar untuk laba kuartal kedua. Laporan tersebut menyusul hasil yang kuat pada hari Selasa dari JPMorgan Chase & Co dan Goldman Sachs Group Inc.

Indek Dow Jones naik 0,13% menjadi berakhir pada 34.933,43 poin, sedangkan Indek S&P 500 naik 0,12% menjadi 4.374,38. Indek Nasdaq Composite turun 0,22% menjadi 14.644,95.

Saham American Airlines menguat 3% setelah memperkirakan arus kas positif. Saham Lululemon Athletica melonjak 1,7% setelah Goldman Sachs menyebut penjual celana yoga sebagai “ide teratas” karena pembuat pakaian mendapat keuntungan dari pembukaan kembali ekonomi.

Volume di bursa AS adalah 9,8 miliar saham, dibandingkan dengan rata-rata 10,5 miliar untuk sesi penuh selama 20 hari perdagangan terakhir. Sementara saham yang mengalami penurunan melebihi jumlah yang meningkat di NYSE dengan rasio 1,32 banding 1; di Nasdaq, rasio 2,12 banding 1 mendukung penurunan. Indek S&P 500 membukukan 42 tertinggi baru 52-minggu dan satu terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 50 tertinggi baru dan 143 terendah baru.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas