• 5 April 2020

Corona Sukses Mengantarkan Harga Emas Ke Puncak

Fundamental Emas – Harga emas dalam perdagangan di bursa berjangka berhasil mencapai penutupan tertinggi mereka dalam lebih dari dua minggu dalam perdagangan di hari Kamis, setelah penyebaran virus korona di Asia menimbulkan sentimen risk-off di antara para pedagang, dengan menekan pasar saham global dan imbal hasil obligasi A.S., dan meningkatkan permintaan untuk logam mulia.

Bursa saham Asia sendiri turun, sementara bursa saham AS diperdagangkan lebih rendah setelah perdagangan komoditi emas berjangka berakhir. Imbal hasil obligasi AS tenor 10-tahun turun 3,8 basis poin menjadi 1,730%.

Aksi risk off ini membuat emas untuk pengiriman Februari di bursa Comex naik $ 8,70, atau 0,6%, menjadi $ 1.565,40 per troy ons. Itu adalah harga penutupan tertinggi untuk kontrak paling aktif sejak 7 Januari, menurut data FactSet.

Harga emas nampak berusaha menguji level $ 1568 dalam jangka pendek, namun apabila harga $ 1.555 terbukti menjadi tingkat dukungan yang tidak dapat diandalkan, harga bisa turun kembali ke $ 1.545.

Influenza yang bergerak cepat sekarang telah menyebar dari Cina ke Singapura selama Tahun Baru Imlek, periode perjalanan penting dan pembelian emas di kawasan Asia. Singapura pada hari Kamis mengkonfirmasi kasus penyakit pertamanya, Channel News Asia melaporkan.

Pada hari Kamis, Beijing mengunci kota-kota lagi dalam upaya menahan penyebaran penyakit. Pejabat China sejauh ini telah mengkarantina Huanggang, sebuah kota berpenduduk 7,5 juta orang, sementara kota yang lebih kecil Ezhou, dengan jumlah penduduk jutaan, mengatakan mereka juga akan membatasi perjalanan, Wall Street Journal melaporkan. Penguncian itu mengikuti laporan sebelumnya bahwa pejabat di Wuhan, sebuah kota berpenduduk 11 juta orang, telah melembagakan pembatasan perjalanan.

Sejauh ini, wabah itu telah melukai lebih dari 500 orang di Cina dan merenggut sedikitnya 17 nyawa, menurut laporan resmi. Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Kamis, bagaimanapun, mengatakan wabah coronavirus di Cina adalah keadaan darurat bagi negara, tetapi belum menjadi keadaan darurat global.

Emas cenderung naik selama periode ketakutan pasar tetapi logam mulia juga menghadapi tekanan dari kekhawatiran bahwa pembelian fisik akan dirugikan oleh wabah ini.

Hal yang perlu digaris bawahi, adalah pengaruh terbesar pada emas adalah ekonomi makrolah yang sebenarnya mempengaruhi naik turunnya harga emas daripada virus. Pendorong harga emas sebagian besar tahun lalu adalah pertumbuhan yang nol dan tingkat utang yang menghasilkan negatif. Kenaikan lebih lanjut pada tahun 2020 kemungkinan didorong oleh bias pelonggaran dari Federal Reserve dan dolar AS yang lebih lemah.

Pelaku pasar juga mencerna kebijakan moneter dari Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde. Bank Sentral Eropa, seperti yang diharapkan, membiarkan suku bunga tidak berubah pada hari Kamis dan mempertahankan komitmennya untuk membeli 20 miliar euro ($ 22,8 miliar) per bulan dalam bentuk obligasi. Suku bunga deposito ECB berada pada -0,5%, sementara tingkat operasi refinancing utamanya bertahan pada 0%.

Dalam sebuah pernyataan, ECB mengulangi bahwa Dewan Pengurusnya mengharapkan suku bunga tetap pada level saat ini atau lebih rendah sampai ada tanda-tanda kuat bahwa inflasi yang sangat rendah masih berjalan untuk menyatu dengan target bank dekat, tetapi di bawah, 2%.