Corona Menjadi Pendorong Harga Emas Meroket Kembali,

Berita Emas Terbaru – Harga emas berjangka berakhir di hari Senin (06/04/2020) pada level tertinggi selama lebih dari tujuh tahun karena prospek suram pada penyebaran virus corona sehingga mendukung selera investor untuk membeli logam mulia. Kenaikan terjadi ketika indeks saham AS juga naik atas harapan bahwa kematian akibat pandemi akan segera mencapai puncaknya.

Menurut Jerome Adams, Ahli Bedah AS di hari Minggu mengatakan, “Ini akan menjadi minggu yang paling sulit dan paling menyedihkan dalam kehidupan kebanyakan orang Amerika, terus terang.” Dia mengatakan kepada “Fox News Sunday” bahwa “ini akan menjadi momen Pearl Harbor kita, momen 9/11 kita, hanya saja itu tidak akan dilokalisasi.”

Namun, beberapa investor fokus pada berita yang lebih optimis, termasuk tanda-tanda bahwa penyebaran virus melambat di New York City dan penurunan jumlah kematian di Spanyol.

Secara keseluruhan, “berita yang agak menggembirakan ini tampaknya merupakan skenario goldilocks untuk emas, karena pembeli lebih percaya diri untuk masuk dan membeli logam safe-haven, sementara mengetahui masih ada masa-masa sulit di depan, termasuk momok inflasi yang bermasalah lebih jauh ke bawah jalan, ”kata Jim Wyckoff, analis senior di Kitco.com.

Emas untuk kontrak pengiriman bulan Juni di bursa Comex naik $ 48,20, atau 2,9%, berakhir di $ 1,693.90 per ounce. Berdasarkan kontrak paling aktif, logam mulia menandai penyelesaian tertinggi 17 Desember 2012, menurut Dow Jones Market Data.

“Stimulus fiskal dan moneter akan memberikan latar belakang yang bagus untuk emas, tetapi permintaan safe-haven akan tinggi karena tekanan keuangan mendatang yang akan bertahan selama beberapa bulan mendatang karena ekonomi AS memasuki tempat yang sangat berbahaya,” kata Edward Moya, pasar senior analis di Oanda, dalam pembaruan pasar.

“Harga emas siap menembus $ 1.700 karena pasokan mencapai pasar yang lapar,” kata Peter Spina, presiden dan CEO di GoldSeek.com. “Permintaan untuk emas fisik tetap kuat di Barat dan pengiriman fisik dari Comex menaikkan harga dalam dolar AS ke rekor baru,” katanya kepada MarketWatch. “Indeks Dolar AS di atas 100 dan naik dengan harga emas. Perbedaan utama, harga emas naik lebih cepat dalam hal dolar AS. ”

“Konsekuensi dari tingkat negatif dalam lingkungan yang kaya likuiditas akan terus mendorong harga emas lebih tinggi karena penjual kurang bersemangat untuk menjual kepada pembeli yang lebih lapar,” kata Spina. Jadi “pawai ke $ 2.000 dan seterusnya terus berlanjut. Perhentian berikutnya adalah $ 1.700 sekarang, dengan gerakan di atas menendang momentum beli energi lebih ke keadaan bullish. ”

Keuntungan Bullion pada hari Senin datang bahkan ketika saham melonjak lebih tinggi setelah jatuh pada hari Jumat, setelah data yang menunjukkan kehilangan pekerjaan pada bulan Maret melebihi banyak skenario terburuk dari para ekonom. AS kehilangan 701.000 pekerjaan pada bulan Maret, kartu skor ketenagakerjaan resmi pemerintah menunjukkan.

“Intinya adalah bahwa yang terburuk mungkin belum berakhir, dan tampaknya terlalu dini untuk mengatakan bahwa bottom adalah untuk saham,” tulis Marios Hadjikyriacos, analis investasi di XM, dalam catatan penelitian harian. “Berdebat dengan arah yang sama, emas diperdagangkan jauh lebih tinggi hari ini, menunjukkan bahwa banyak investor masih ‘bermain pertahanan’ bahkan ketika saham pulih,” tulisnya.

Investor ekuitas optimis telah berpegang teguh pada harapan bahwa wabah global COVID-19, yang pertama kali diidentifikasi pada bulan Desember di Wuhan, Cina dan telah menginfeksi lebih dari 1,3 juta orang, mulai menunjukkan tanda-tanda stabilisasi. Tingkat pertumbuhan kasus baru penyakit dan kematian melambat selama akhir pekan. Di AS, penghitungan kasus baru melambat menjadi 8,2% dari 12,3%, dan tingkat kematian melambat di Italia dan Spanyol, menurut data yang dikumpulkan oleh Deutsche Bank.