Corona Mengurangi Permintaan, Harga Grosiran AS Anjlok

Data Ekonomi Yang Perlu Diantisipasi Hari Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Harga Emas – Harga grosir barang dan jasa di A.S. merosot 1,3% pada bulan April. Ini merupakan penurunan terbesar dalam catatan yang dikarenakan wabah Corona. Pandemik ini mengurangi aktifitas ekonomi dan menurunkan permintaan.

Penurunan bulan lalu adalah yang ketiga berturut-turut dan terbesar sejak pemerintah mengkonfigurasi ulang laporan grosir pada tahun 2009 untuk memasukkan layanan seperti keuangan dan perawatan kesehatan. Ekonom yang disurvei oleh MarketWatch memperkirakan penurunan 0,5%.

Tingkat inflasi grosir pada tahun lalu juga berubah negatif untuk pertama kalinya sejak 2015, jatuh ke -1,2% pada bulan April dari kenaikan kecil di bulan Maret, kata pemerintah Rabu.

Komponen harga minyak yang turun drastis mendorong sebagian besar penurunan biaya grosir di bulan April. Harga bensin turun hampir 57%, penurunan terbesar sejak pemerintah mulai melacak pada tahun 1947.

Satu galon bensin biasa harganya kurang dari $ 2 di banyak bagian negara itu, mencerminkan permintaan yang runtuh di tengah meluasnya pesanan rumah tinggal dan perang harga antara Arab Saudi dan Rusia.

Produk lain yang mencatat penurunan harga termasuk bahan kimia organik dan jagung.

Meski demikian, tidak semua harga turun. Harga daging sapi dan minuman keras naik bulan lalu, misalnya. Pabrik pengepakan daging telah terpukul keras oleh wabah COVID-19, memaksa beberapa pabrik untuk menutup dan membatasi persediaan. Sementara permintaan minuman keras telah melonjak dengan sebagian besar orang Amerika tinggal di rumah.

Biaya layanan, sementara itu, turun 0,2% lebih kecil

Melucuti makanan dan energi, ukuran lain dari biaya grosir yang dikenal sebagai PPI inti turun 0,9% bulan lalu. Tingkat 12 bulan berubah negatif untuk pertama kalinya sejak data PPI dirombak pada tahun 2009, turun menjadi 0,3% dari kenaikan 1% pada bulan Maret.

Satu tahun yang lalu, harga grosir inti naik pada klip 2,4%.

Pandemi virus corona telah menekan inflasi dengan mendorong ekonomi ke dalam resesi dan memangkas permintaan, tetapi biaya beberapa barang dalam pasokan pendek atau permintaan tinggi telah melonjak. Mereka termasuk daging sapi, ayam, kertas toilet dan produk sanitasi.

Namun, AS kemungkinan akan menghadapi pertempuran yang berkepanjangan dengan deflasi alih-alih inflasi. Kurangnya permintaan akan mempertahankan tekanan ke bawah pada harga barang dan jasa grosir atau eceran sampai pertumbuhan ekonomi mulai pulih.

“PPI inti tidak akan terus jatuh pada kecepatan ini, tetapi virus akan tetap menjadi kejutan disinflasi berkelanjutan lama setelah hit awal dari kuncian sebagian besar telah terbalik,” kata Ian Shepherdson dari Pantheon Macroeconomics.

Paska pengumuman ini, Dow Jones dan S&P 500 naik lagi dalam perdagangan Rabu. Saham-saham telah menguat dan mulai dalam beberapa minggu terakhir karena ekonomi perlahan-lahan mulai dibuka kembali.

Gulir ke Atas