Corona Menghancurkan Pasar Tenaga Kerja AS

Corona Menghancurkan Pasar Tenaga Kerja AS
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Wabah korona menghancurkan 20,5 juta lapangan pekerjaan AS pada bulan April, mendorong tingkat pengangguran ke posisi tertinggi di setelah Perang Dunia II ke angka 14,7% ketika negara itu menghadapi krisis ekonomi terbesar dalam hampir seabad.

Jejak kehilangan pekerjaan paling berat terjadi di restoran, pengecer dan hotel, tetapi setiap industri besar menderita. Sektor layanan kesehatan bahkan kehilangan hampir 1,5 juta pekerjaan di tengah krisis kesehatan terburuk dalam sejarah Amerika, menurut data Departemen Tenaga Kerja yang dirilis Jumat pagi.

Tingkat pengangguran melonjak menjadi 14,7% dari level terendah 50 tahun hanya 3,5% dua bulan lalu, tetapi bagian pekerja yang menganggur jauh lebih tinggi.

Jika jutaan orang Amerika yang telah cuti dan berharap untuk kembali ke pekerjaan mereka dihitung, Biro Statistik Tenaga Kerja mengatakan tingkat pengangguran akan memiliki hampir 5 poin persentase lebih tinggi pada hampir 20%.

Ukuran pengangguran yang lebih luas yang mencakup pencari kerja yang putus asa dan orang lain di pinggiran pasar tenaga kerja meroket ke rekor 22,8% pada bulan April, melukis gambar yang lebih suram.

Dalam tujuh minggu sejak virus mematikan sebagian besar ekonomi AS, lebih dari 33 juta orang telah melamar tunjangan pengangguran. Jumlahnya masih bertambah beberapa juta per minggu.

Segelintir orang telah kembali bekerja selama beberapa minggu terakhir karena negara perlahan-lahan membuka kembali ekonomi mereka, tetapi tidak cukup untuk mengurangi jumlah pengangguran.

Sebelum laporan ketenagakerjaan bulan April ini diterbitkan, perdagangan premarket menunjukkan pembukaan yang lebih tinggi untuk pasar saham AS karena kehilangan pekerjaan sedikit kurang dari perkiraan 22,1 juta ekonom yang disurvei oleh MarketWatch.

Hotel dan restoran dirusak oleh ketakutan akan virus dan penutupan yang terjadi. Mereka memotong 7,6 juta pekerjaan, setidaknya untuk sementara, karena orang Amerika tinggal di rumah.

Sebagian besar pengecer juga dibanting, terutama yang tidak memiliki kehadiran daring yang kuat, saat lalu lintas macet mengering. Pekerjaan ritel turun 2,1 juta.

Industri perawatan kesehatan, di mana pekerjaan telah tumbuh selama beberapa dekade, adalah korban yang mengejutkan juga. Hampir 1,5 juta pekerjaan dalam profesi medis dihapuskan saat kantor dokter gigi dan gigi ditutup, pasien menghindari rumah sakit dan prosedur elektif ditunda.

Sementara itu, pabrikan kehilangan 1,3 juta pekerjaan dan perusahaan konstruksi memangkas hampir 1 juta pekerjaan.

Dalam kekhasan aneh, rata-rata jumlah uang yang diterima pekerja per jam melonjak $ 1,34 menjadi $ 30,01. Lonjakan 4,7% mencerminkan persentase lebih besar dari kehilangan pekerjaan di antara pekerja berupah rendah daripada yang berpenghasilan tinggi mendorong rata-rata. Pandemi telah sangat berbahaya bagi orang Amerika dengan cara sederhana, terutama mereka yang bekerja di industri berorientasi layanan.

Meskipun laporan ketenagakerjaan April melukis potret jelek pasar tenaga kerja AS, kehancurannya bahkan lebih dalam dari yang ditunjukkan statistik resmi.

Untuk satu hal, beberapa orang yang masih dibayar oleh perusahaan mereka tetapi tidak bekerja mungkin tidak termasuk dalam tingkat pengangguran. Yang lain berhenti mencari pekerjaan dan keluar dari angkatan kerja karena tidak ada pekerjaan. Mereka juga tidak akan dihitung dalam tingkat pengangguran resmi. Dan dengan banyak perusahaan ditutup atau gulung tikar, tingkat respons terhadap survei pemerintah lebih rendah dari biasanya.

Ilustrasi yang lebih baik tentang malapetaka ini terlihat dalam apa yang disebut tingkat pengangguran U6 yang mencoba menangkap ruang lingkup yang lebih lengkap tentang siapa yang bekerja dan siapa yang tidak. Setelah tenggelam ke level terendah pada rekor rendah 6,7% pada akhir tahun lalu, angka tersebut melonjak hampir 23% pada bulan April.

Itu menunjukkan satu dari empat orang Amerika menganggur atau setengah menganggur – angka yang kembali ke Depresi Hebat sekitar 90 tahun yang lalu. Meskipun pemerintah tidak mengumpulkan catatan penuh saat itu, para sejarawan ekonomi memperkirakan pengangguran mencapai 25% pada tahun 1933.

Kehilangan pekerjaan akibat pandemi mencapai hampir 21,3 juta pada bulan Maret dan April. Ketenagakerjaan turun dengan revisi 807.000 pada Maret, bukan 701.000.

AS sudah tenggelam ke dalam resesi yang dalam. Banyak negara berusaha untuk memulai kembali ekonomi mereka dengan dorongan dari administrasi Trump untuk mencoba membatasi kerusakan dan mencegah kehilangan pekerjaan menjadi permanen.

Namun upaya ini bisa bikin virus korona mulai menyebar dengan cepat lagi. Kurangnya vaksin atau perawatan lain juga bisa memaksa orang Amerika untuk berlatih menjaga jarak sosial di masa mendatang. Perubahan besar perilaku seperti itu akan memperlambat pemulihan AS dengan menyulitkan banyak bisnis di bagian ekonomi utama seperti perjalanan, rekreasi, olahraga, dan hiburan untuk kembali normal.

“Laporan pekerjaan dari neraka ada di sini – yang tidak pernah dilihat sebelumnya dan tidak mungkin terlihat lagi kecuali pandemi atau meteor lain yang menghantam bumi,” kata ekonom senior Sal Guatieri dari BMO Capital Markets.

Reaksi Dow Jones dan S&P 500 naik di perdagangan Jumat karena penurunan ini kurang dari yang diharapkan. Saham-saham telah menguat dan mulai selama sepekan terakhir dengan harapan bahwa ekonomi akan terus dibuka kembali. Banyak negara perlahan mulai melonggarkan pembatasan.

Gulir ke Atas