• 8 April 2020

Bursa Saham Rontok Lagi, Harga Emas Naik

Harga Emas – Harga emas berjangka berakhir lebih rendah dalam perdagangan di hari Rabu, tertekan penguatan bursa saham global, sehingga menumpulkan daya tarik emas sebagai asset safe haven. Namun, imbal hasil obligasi pemerintah A.S. masih di bawah tekanan setelah penurunan suku bunga darurat sehari sebelumnya oleh Federal Reserve, hal ini membatasi kerugian emas.

Pasar saham global naik memang “tidak mengejutkan”
sehingga membuat perdagangan emas kembali turun dari ketinggian. Tentu saja
kenaikan tajam dalam bursa saham negatif untuk emas, tetapi perlu diingat bahwa
emas baru-baru ini telah berperilaku seperti komoditas fisik yang membutuhkan
kepastian bahwa permintaan fisik tidak akan terpotong tajam oleh wabah Corona.

Harga emas untuk kontrak pengiriman bulan April, di Comex
turun $ 1,40, atau 0,09%, berakhir di $ 1,643 per ounce setelah tertinggi
harian $ 1,654,30. Harga telah naik sebesar 3,1% pada hari Selasa, memposting
kenaikan persentase satu hari terbesar sejak Juni tahun lalu.

Disisi lain, dorongan kenaikan emas juga datang data ekonomi
AS terkini dari ADP dimana lebih baik dari Analisis Moody. Data aktifitas di
sektor swasta AS menunjukkan kenaikan bertambah 183.000 pekerjaan pada
Februari, turun sedikit dari 209.000 pada bulan sebelumnya. Secara terpisah,
indeks layanan ISM naik menjadi 57,3% pada Februari dari 55,5%, meskipun survei
menunjukkan bisnis lebih khawatir tentang coronavirus.