Bursa Saham Naik Tipis Khawatirkan Kenaikan Inflasi dan Pajak

Bursa Saham Naik Tipis Khawatirkan Kenaikan Inflasi dan Pajak
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Pasar saham dunia naik tipis pada hari Senin karena kenaikan di Wall Street dan indeks Eropa mengesampingkan – untuk saat ini – kekhawatiran atas inflasi, peraturan dan pajak perusahaan yang lebih tinggi. Fokus investor sekarang bergeser ke data harga konsumen AS hari Selasa, yang akan memberikan gambaran luas tentang pemulihan ekonomi negara itu menjelang pertemuan Federal Reserve minggu depan. Dolar naik ke puncak dua minggu, dan harga minyak mencapai tertinggi 6 minggu.

Indeks MSCI Dunia naik 0,05%, dan indeks STOXX 600 pan-Eropa naik 0,29%. Indek S&P 500 ditutup 0,2% lebih tinggi, mengakhiri penurunan beruntun lima hari, dimana Indek Dow Jones juga menutup perdagangan di posisi lebih tinggi, naik 0,76%. Sayangnya Indek NASDAQ justru meski kurang dari 0,1%.

Pasar saham Eropa dan AS sebagian besar mengabaikan kekhawatiran yang meningkat tentang dominasi regulasi di saham teknologi China, karena fokus pasar saat ini beralih ke datat CPI AS untuk bulan Agustus. Data inti dari indeks harga konsumen AS diperkirakan akan menunjukkan kenaikan 0,3% pada bulan Agustus, turun dari 0,5% bulan sebelumnya dan 0,9% pada bulan Juni.

Imbal hasil obligasi pemerintah AS turun pada hari Senin. Hasil pada catatan Treasury 10-tahun turun 1,8 basis poin menjadi 1,323%.

Bursa saham Asia jatuh pada hari sebelumnya menyusul berita tentang tindakan keras peraturan baru terhadap perusahaan-perusahaan China. Beijing menambahkan regulasi lain ke perusahaan teknologi, agar mereka mengakhiri praktik lama yaitu memblokir tautan satu sama lain di situs web mereka. Financial Times juga melaporkan bahwa pemerintah China juga tengah berusaha memecah aplikasi pembayaran Alipay. Indeks blue-chip China turun 0,5% dan indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,78%. Nikkei Jepang naik 0,22%.

Sementara itu, Anggota Dewan Perwakilan Rakyat AS dari Partai Demokrat mengatakan mereka berusaha untuk menaikkan tarif pajak pada perusahaan menjadi 26,5%, naik dari 21% saat ini.

Federal Reserve A.S. memperhatikan dengan seksama tekanan harga karena mempertimbangkan kapan harus mulai mengurangi kepemilikan obligasi besar-besaran dan seberapa cepat mulai menaikkan suku bunga dari mendekati nol. Ini juga tetap waspada terhadap tanda-tanda bahwa tekanan harga dapat meluas.

Kondisi pasar secara umum masih menyiratkan Risk Aversion sehingga membantu mengangkat indeks dolar ke 92,69, naik 0,12%.

Pada perdagangan komoditi, harga minyak naik ke level tertinggi enam minggu karena produksi AS tetap lambat untuk kembali dua minggu setelah Badai Ida menghantam Pantai Teluk dan kekhawatiran badai lain dapat mempengaruhi produksi di Texas minggu ini. Minyak mentah Brent ditutup naik $0,59, atau naik 0,81%, menjadi $73,51 per barel. Minyak mentah AS ditutup naik $0,73, atau naik 1,05%, pada $70,45 per barel.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas