Bursa Saham Jepang Jatuh, Mengikuti Wall Street

0
Bursa Saham Jepang Jatuh, Mengikuti Wall Street

JAKARTA – Bursa saham Jepang jatuh pada perdagangan di hari Selasa (21/09/2021) mengikuti aksi jual di Wall Street sebelumnya. Dorongan investor bersumber dari kekhawatiran potensi default dari China Evergrande Group. Ini membuat investor memilih keluar dari ekuitas, meskipun kerugian kemudian dibatasi setelah para pedagang melakukan aksi buy back pada sejumlah saham yang telah murah.

Tumbuhnya kekhawatiran akan kemungkinan default oleh Evergrande mengguncang pasar global pada hari Senin, dengan S&P 500 dan Nasdaq mengalami penurunan persentase harian terbesar sejak Mei. Namun pelaku pasar mengatakan dampak aksi jual di pasar Jepang terbatas. Indek saham Nikkei turun 2,03% pada 29.880,27, pada 09:07 WIB.

Pasar menurun, tetapi investor tenang dan suasananya agak positif. Nikkei Jepang melonjak lebih dari 6% sejak awal bulan ini karena harapan kepemimpinan politik baru dan penurunan infeksi COVID-19 mengangkat sentimen investor. Investor yang melewatkan reli terbaru sekarang membeli saham saat turun. Mereka menyadari betapa murahnya saham Jepang setelah reli yang dimulai akhir Agustus.

Saham SoftBank Group menyeret Nikkei paling banyak dengan jatuh 5,36% pada hari Selasa, diikuti oleh pemasok peralatan chip Tokyo Electron yang turun 2,53% dan pembuat AC Daikin Industries turun 3,57%. Saham yang sensitif terhadap ekonomi global juga menurun, dengan pembuat baja kehilangan 3,53% dan pembuat mesin jatuh 3,01% sementara pengirim tergelincir 2,89%. Namun, saham terkait perjalanan naik di tengah harapan pembukaan kembali ekonomi karena Tokyo menyaksikan penurunan infeksi COVID-19. Airliners ANA Holdings naik 1,7% dan Japan Airlines naik 3,09%. Central Japan Railway, yang mengoperasikan kereta cepat antara Tokyo dan Osaka, naik 1,2%.

Daiichi Sankyo adalah pemain terbaik di Nikkei dengan keuntungan 7,43%, diikuti oleh Kansai Electric Power, yang naik 1,17%.  TOTO Ltd turun 6,06%, menjadikannya berkinerja terburuk dalam indeks, sementara Komatsu kehilangan 4,95%.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here