Bursa Saham dan Dolar AS Kompak Melemah

0
Bursa Saham dan Dolar AS Kompak Melemah

Dolar melemah terhadap yen Jepang pada hari Selasa (17/01/2023) di tengah ekspektasi kemungkinan perubahan kebijakan di Bank of Japan, sementara saham di Wall Street sebagian besar turun menyusul hasil kuartalan yang mengecewakan dari Goldman Sachs.

Pada perdagangan bursa saham AS di Wall Street, fokus investor tertuju pada laporan pendapatan emiten untuk kwartal keempat. Bursa Dow Jones dan S&P 500 keduanya mengakhiri hari lebih rendah, dan saham Goldman Sachs Group turun 6,4%. Mereka melaporkan penurunan laba kuartal keempat yang lebih besar dari perkiraan sebesar 69%. Hasil dari JPMorgan & Chase dan lainnya pada hari Jumat kemarin memulai periode pelaporan kuartal keempat AS. Saham Travelers turun 4,6% setelah perusahaan asuransi mengumumkan pendapatan awal kuartal keempat.

Indek Dow Jones turun 391,76 poin, atau 1,14%, ke 33.910,85, S&P 500 turun 8,12 poin, atau 0,20%, menjadi 3.990,97 dan Nasdaq naik 15,96 poin, atau 0,14%, menjadi 11.095,11. Sementara Yield Obligasi AS tenor 10 tahun naik 2 basis poin menjadi 3,53% sementara imbal hasil tenor 2 tahun turun 5 basis poin menjadi 4,19%.

Sebelumnya, Dolar AS memperpanjang kelemahan baru-baru ini terhadap yen Jepang dan terakhir turun 0,3%, dengan investor bersiap untuk pergerakan tajam ketika BOJ mengakhiri pertemuannya. Jika BOJ memutuskan untuk mengubah operasi mereka, kita bisa melihat rebound dalam USD/JPY. Jepang terlihat siap melepas kebijakan moneter yang ultra longgarnya. Dekade suku bunga sangat rendah Jepang diyakini mencapai titik balik, saat BOJ diharapkan mengubahnya setelah pertemuan dua hari ini.

Sebagaimana diketahui, apabila BoJ siap melakukan perubahan kebijakan moneter termasuk peluang mengubah suku bunganya sebagaimana bank-bank sentral lain yang telah menaikkan suku bunga guna mengendalikan inflasi. BOJ justru masih mempertahankan suku bunga jangka panjang di sekitar nol. Pergeseran kebijakan BoJ mungkin dapat mengakhiri stimulasi yang disebut kontrol kurva hasil (YCC).

Pada perdagangan surat utang negara, imbal hasil Obligasi AS yang berjangka lebih panjang naik karena investor menunggu hasil pertemuan BOJ dan bersiap untuk kemungkinan peningkatan pasokan utang perusahaan. Imbal hasil obligasi Jepang tenor 10 tahun Jepang melampaui plafon kebijakan BOJ untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Selasa di tengah spekulasi bahwa pembuat kebijakan dapat mengubah pengaturan stimulus. Jika bank sentral Jepang melepaskan kontrol kurva imbal hasil, kemungkinan imbal hasil Jepang akan meningkat lebih lanjut.

Hal ini bisa membuat utang lebih menarik dibandingkan dengan Obligasi AS setelah memperhitungkan lindung nilai valuta asing. Investor Jepang kemudian dapat menjual Obligasi AS atau kecil kemungkinannya untuk membelinya.

Sementara itu, data China menunjukkan bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia itu tumbuh 2,9% pada kuartal keempat tahun lalu, mengalahkan ekspektasi tetapi menggarisbawahi jumlah korban yang ditimbulkan oleh kebijakan “nol-COVID” Beijing yang ketat. Pertumbuhan China untuk tahun 2022 sebesar 3% jauh di bawah target resmi sekitar 5,5%. Tidak termasuk ekspansi 2,2% setelah COVID-19 pertama kali melanda pada tahun 2020, itu adalah pertunjukan terburuk dalam hampir setengah abad.

Sumber: news.esandar.co.id

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here