Bursa Saham Asia Pangkas Kerugiannya

Bursa Saham Asia Pangkas Kerugiannya
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Harga Emas – Bursa saham Asia memangkas kerugian di awal perdagangan hari ini setelah data ekspor China terbukti jauh lebih kuat daripada yang dibayangkan . Sementara investor obligasi A.S. masih dihantui oleh jumlah utang baru yang akan dijual dalam beberapa minggu mendatang.

Beijing melaporkan ekspor naik 3,5% pada April dibandingkan setahun sebelumnya, benar-benar mengacaukan harapan penurunan 15,1% dan melebihi penurunan impor 14,2%. Kejutan itu memicu spekulasi bahwa raksasa Asia itu dapat pulih dari penguncian virus koronaanya lebih cepat daripada yang diperkirakan dan mendukung pertumbuhan global dalam proses tersebut.

Berita itu membantu beberapa pasar regional stabil setelah awal yang goyah dimana Indek Nikkei Jepang dan KOSPI Korea Selatan kembali datar. Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang turun 0,4%, dipimpin oleh penurunan 0,3% pada saham-saham unggulan asal Cina.

Disisi lain, pasar mulai berhati-hati dengan ketegangan hubungan AS – China yang memanas. Presiden A.S. Donald Trump mengatakan dia akan dapat melaporkan sekitar satu atau dua minggu apakah China memenuhi kewajibannya berdasarkan kesepakatan perdagangan, karena Washington mempertimbangkan tindakan hukuman terhadap Beijing atas penanganan wabah coronavirus.

Aliran data ekonomi juga tetap suram, dengan pengusaha swasta AS memberhentikan 20 juta pekerja pada bulan April. Angka yang dijadwalkan pada hari Kamis diperkirakan menunjukkan klaim pengangguran awal naik 3 juta lebih lanjut minggu lalu, sementara laporan penggajian hari Jumat diperkirakan akan melihat 22 juta pekerjaan hilang dan pengangguran mencapai 16% atau lebih tinggi.

Di Wall Street, sektor energi dan utilitas adalah pecundang utama sementara permintaan untuk teknologi membuat Nasdaq tetap dalam kegelapan. Dow Jones akhirnya berakhir turun turun 0,91% dan S&P 500 turun 0,70%, sedangkan Nasdaq naik 0,51%.

Pasar obligasi melihat salah satu perubahan terbesar dalam beberapa waktu setelah Departemen Keuangan AS mengatakan akan meminjam $ 2,999 triliun selama kuartal Juni, lima kali lebih besar dari rekor kuartal tunggal sebelumnya.

Ini akan menjual $ 96 miliar pada minggu depan saja dan jumlah yang mengejutkan akan berada pada tenor yang lebih lama, yang pada gilirannya mendorong hasil jangka panjang dan meningkatkan kurva.

Imbal hasil obligasi 30-tahun melonjak 7 basis poin menjadi 1,40%, kenaikan harian terbesar sejak pertengahan Maret.

Kenaikan itu memberi dorongan ke dolar AS pada sebagian besar mata uang dan indeksnya menguat ke 100.192. Euro melemah ke $ 1,0800, sebagian terluka oleh prospek ekonomi yang suram dari Komisi Eropa.

Memang, mata uang tunggal merosot ke level terendah terhadap yen Jepang sejak akhir 2016 di 114,40 dalam perdagangan EURJPY, dan bahkan dolar menyentuh palung tujuh minggu di 105,98 yen.

“Ada banyak hal yang disukai tentang yen akhir-akhir ini,” kata kepala global G10 FX, Alan Ruskin, Deutsche Bank (DE: DBKGn).

Dia mencatat bahwa dengan harga di seluruh dunia jatuh ke posisi terendah sepanjang masa, yen tidak lagi memiliki kerugian hasil yang besar.

“Di seluruh tenor 3m, 2y, 5y, dan long-end, spread rata-rata antara nilai yen dan rata-rata imbal hasil G10 berada di posisi terendah yang tidak terlihat setidaknya selama tiga dekade terakhir,” katanya.

Yen juga murah dengan banyak ukuran, katanya, dengan nilai wajar sekitar 85 per dolar.

Di pasar komoditas, emas mereda pada ekspektasi bahwa pasokan akan tumbuh seiring kilang emas kembali beroperasi. Logam ini bertahan hingga 0,3% pada $ 1,691.54 per ounce.

Harga minyak beringsut lebih tinggi setelah kenaikan enam sesi beruntun yang melihat Brent hampir dua kali lipat sejak mencapai level terendah 21 tahun pada bulan April.

Minyak mentah Brent berjangka naik 21 sen menjadi $ 29,93 per barel, sementara minyak mentah AS naik 12 sen menjadi $ 24,11.

Gulir ke Atas