Bursa Saham Asia Naik Setelah Mulai Banyak Normalisasi

Bursa Saham Asia Naik Setelah Mulai Banyak Normalisasi
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita EMAS – Bursa saham naik di Asia pada hari Selasa (26/05/2020) karena beberapa daerah di Jepang melanjutkan kegiatan bisnis yang hampir normal, dengan harapan pemulihan ekonomi membayangi kekhawatiran atas pandemi coronavirus. Indek Nikkei 225 Jepang naik 2,7%, Indek Kospi Korea Selatan naik 1,2% menjadi 2,019,06. Indek Hang Seng Hong Kong menambahkan 1,8%.

Fokus pasar bergeser ke bagaimana berbagai negara beradaptasi untuk kembali ke bisnis, sambil berusaha untuk menjaga kasus COVID-19 yang baru. Jepang mengangkat keadaan daruratnya di bawah apa yang disebut Perdana Menteri Shinzo Abe pada hari Senin sebagai gaya hidup baru, dengan meluasnya penggunaan topeng dan pelindung wajah.

“Seperti halnya pasar keuangan saat ini … bahkan berita paling tipis dari COVID-19 memicu respon kekebalan naik dan gelombang lain dari perdagangan virus-puncak,” kata Jeffrey Halley dari Oanda dalam komentarnya.

Pasar A.S. ditutup untuk Memorial Day pada hari Senin, sementara bursa saham Eropa berakhir lebih tinggi, mencerminkan optimisme investor global. Indek CAC 40 Prancis, melonjak hampir 2,2% untuk mengakhiri hari di 4,539,91. Indek DAX Jerman, melonjak 2,9% menjadi 11.391,28. Perdagangan ditutup di Inggris untuk hari libur bank.

Yoshimasa Maruyama, kepala ekonom pasar dengan SMBC Nikko Securities, mengatakan perdagangan dan produksi global tampaknya akan turun pada Mei, meskipun permintaan kemungkinan akan pulih secara bertahap.

Komentar dari gubernur bank sentral China tentang dukungan untuk ekonomi yang melambat juga mengangkat sentimen. Yi Gang, dalam sebuah wawancara di situs web bank, berjanji untuk menekan biaya pinjaman bagi para pengusaha dan “mendukung pengembangan ekonomi riil.”

Dia mengatakan People’s Bank of China akan mengejar kebijakan moneter “lebih fleksibel”. Dia mengatakan itu sejalan dengan tujuan resmi yang diumumkan Jumat oleh Perdana Menteri Li Keqiang untuk membantu perusahaan-perusahaan kecil dan swasta selamat dari pandemi coronavirus.

Wawancara ini diterbitkan ketika Kongres Rakyat Nasional China yang sebagian besar seremonial mengadakan sesi tahunannya, di mana para pejabat senior lainnya menekankan perlunya mendorong pertumbuhan yang lebih tinggi dan menciptakan lapangan kerja, sambil menghindari pengeluaran pemerintah yang berlebihan.

Investor juga menunggu data kepercayaan konsumen A.S. untuk Mei dan penjualan rumah untuk April, indikator yang mungkin memberikan petunjuk lebih lanjut tentang tingkat keparahan penurunan yang disebabkan oleh pandemi.

Minyak mentah AS naik $ 1,12 menjadi $ 34,37 dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Ini ditutup pada $ 33,25 pada hari Jumat, dan pasar ditutup pada hari Senin. Sementara minyak mentah brent, naik 68 sen menjadi $ 36,79 per barel.

Dolar AS naik menjadi 107,85 yen Jepang dari 107,69 yen pada Senin. Euro naik menjadi $ 1,0919 dari $ 1,0898

Gulir ke Atas