Bursa Saham Asia Menguat, Terdorong Hasil Emas

Bursa Saham Asia Menguat, Terdorong Hasil Emas
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham menguat di Asia pada hari Selasa setelah saham AS melanjutkan pawai ke atas mereka di Wall Street, sementara harga emas terdorong ke hampir $ 1.970 per ounce.

Harga saham naik di seluruh wilayah, dimana indeks Nikkei 225 Tokyo, naik 0,1% dan Hang Seng Hong Kong naik 0,5% dan Kospi Seoul naik 1,1%.

Saham Samsung Electronics melonjak di Korea Selatan menjelang acara pembukaan smartphone baru minggu depan, sementara Mitsubishi Motors 7211, -12,63% jatuh di perdagangan Tokyo setelah penurunan tajam dalam penjualan dan peringatan “mengejutkan” bahwa itu mengharapkan kerugian operasi tahunan terbesarnya dalam hampir dua dekade, menurut Reuters.

Banyak perhatian akan difokuskan pada pertemuan dua hari untuk Federal Reserve yang dimulai Selasa, sementara harapan untuk lebih banyak bantuan bagi ekonomi Amerika meningkat karena Kongres memperdebatkan paket stimulus lain.

Penutupan Konsulat AS di Chengdu China bagian barat, setelah penutupan konsulat China di Houston, Texas, menyoroti pertentangan antara Washington dan Beijing yang menambah kegelisahan pada saat pandemi coronavirus tampaknya mulai menguasai kembali sebagian wilayah Asia. , termasuk Hong Kong, Jepang dan Vietnam.

“Ketidakpastian geo-politik akut dan tekanan sosial-politik semuanya sejalan dengan preferensi untuk aset keras seperti safe-haven seperti mata uang seperti emas dengan mengorbankan dolar AS,” kata Hayaki Narita dari Mizuho Bank dalam sebuah komentar.

Harga emas melonjak $ 38,80 menjadi $ 1,969.80 per ons Selasa pagi, naik 2% ke rekor tertinggi lainnya.

Tidak biasa untuk harga emas, yang cenderung naik ketika kekhawatiran tentang ekonomi tinggi, untuk melakukannya dengan baik pada saat yang sama dengan saham, yang cenderung layu di bawah kekhawatiran seperti itu. Tetapi sejumlah besar stimulus penanggulangan pandemi telah membanjiri pasar dengan pasokan uang tunai yang cukup untuk mendapatkan pengembalian setinggi mungkin.

Di Wall Street, S&P 500 naik 0,6% menjadi 3,239.41. Dow Jones naik 0,4% menjadi 26.584,77, dan pembelian besar saham teknologi membantu mendorong Nasdaq lebih tinggi, ke 10.536,27.

“Di tengah kurangnya petunjuk segar untuk pasar, investor tampaknya sekali lagi beralih ke pilihan yang aman dari saham teknologi, yang dianggap lebih baik dalam menghadapi pandemi COVID-19,” Jingyi Pan dari IG mengatakan dalam sebuah komentar.

Investor menunggu untuk mendengar apa yang dikatakan bank sentral A.S. minggu ini tentang prospek ekonomi dan apa yang rencananya akan lakukan pada suku bunga.

Lebih dari sepertiga dari perusahaan di S&P 500 dijadwalkan untuk melaporkan bagaimana mereka bernasib dari bulan April hingga Juni.

Beberapa perusahaan yang paling berpengaruh di pasar dijadwalkan membuat laporan keuangan minggu ini, termasuk Amazon, Apple, Facebook dan perusahaan Alphabet. Keempat akun tersebut merupakan 16% dari total nilai S&P 500, yang memberikan pergerakan mereka pengaruh yang terlalu besar pada indeks.

Sejauh ini, laporan laba lebih baik dari perkiraan Wall Street, meskipun masih jauh lebih lemah dari tahun sebelumnya karena resesi.

Tetapi kekhawatiran meningkat tentang kenaikan PHK di seluruh negeri karena bisnis tutup lagi di tengah meningkatnya jumlah virus korona di sebagian besar Sun Belt. Para pembuat undang-undang sedang tawar-menawar tentang bagaimana mendukung ekonomi sebagai tambahan $ 600 dalam tunjangan pengangguran mingguan dari pemerintah AS yang akan segera berakhir. Demokrat dan Republik masih harus banyak bernegosiasi.

Hasil pada catatan Treasury 10-tahun berdetak hingga 0,62% dari 0,60% pada akhir Senin.

Minyak mentah AS naik 8 sen menjadi $ 41,68 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Minyak naik 31 sen menjadi $ 41,60 per barel pada hari Senin. Minyak mentah Brent, standar internasional, naik 22 sen menjadi $ 44,12 per barel.

Dalam transaksi mata uang, dolar AS merosot ke 105,33 yen Jepang dari 105,40 yen pada Senin malam.

Gulir ke Atas