Bursa Saham Asia Menguat, Mengikuti Wall Street

Bursa Saham Asia Menguat, Mengikuti Wall Street
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham Asia menguat pada hari Selasa (04/08/2020) setelah Wall Street ditutup naik secara luas karena mendorong laporan ekonomi, dimana sejak awal perdagangan Agustus telah naik 3% dari rekor tertinggi yang ditetapkan pada Februari. Investor tampaknya mengabaikan lonjakan jumlah kasus virus coronavirus di lusinan negara. Indek Nikkei 225 Jepang, naik 1,4% sementara indek Hang Seng Hong Kong naik 0,8%. Indek Kospi Korea Selatan, naik 1%.

Pada perdagangan di Wall Street sebelumnya, indek S&P 500 naik 0,7% lagi sebagai kemenangan beruntun dalam empat bulan, ditutup dengan naik 3% dari rekor tertinggi yang ditetapkan pada Februari, di 3,294.61. Sejumlah saham-saham papan atas memimpin kenaikan ini, Microsoft dan Apple saja menyumbang sebagian besar keuntungan S&P 500.

Rally terjadi setelah laporan yang menunjukkan bahwa manufaktur telah membaik di sebagian besar dunia, termasuk di China, Eropa dan Amerika Serikat. Dengan total beban kasus naik kurang dari 50.000 selama dua hari berturut-turut, investor bertaruh bahwa wabah A.S. mungkin sedang, kata Jeffrey Halley dari Oanda.

“Harapan naik bahwa AS mungkin menghindari resesi yang lebih dalam, yang mana semua pasar keuangan diperlukan untuk mengirim pasar ekuitas lebih tinggi, dan agar dolar AS terus memulihkan beberapa kerugian baru-baru ini,” kata Halley dalam komentarnya.

Indek Dow Jones naik 0,9% menjadi 26.664,40, sementara keuntungan untuk saham teknologi, terutama Microsoft dan Apple, mendorong Nasdaq lebih tinggi, ke 10.902,80, rekor lain. Saham Microsoft melonjak 5,6% pada hari Senin setelah mengkonfirmasi bahwa mereka sedang dalam pembicaraan untuk membeli cabang TikTok AS, sebuah aplikasi video milik China yang sangat populer tetapi juga menarik perhatian Gedung Putih. CEO Microsoft, Satya Nadella mengatakan telah membahas masalah ini dengan Presiden Donald Trump, dan raksasa teknologi itu mengharapkan pembicaraan dengan TikTok akan berakhir selambat-lambatnya 15 September, baik dengan kesepakatan atau tanpa.

Saham Apple naik 2,5%, menumpuk lebih banyak keuntungan pada kenaikan 10,5% pada hari Jumat setelah laporan ledakan yang menunjukkan bahwa keuntungannya selama musim semi dengan mudah melampaui ekspektasi Wall Street.

Di Washington, perlambatan, penggilingan negosiasi pada upaya bantuan besar lainnya untuk ekonomi A.S. berlanjut, dengan tim negosiasi administrasi Trump dan Demokrat Capitol Hill melaporkan kemajuan selama akhir pekan. Diskusi telah menambahkan urgensi sekarang bahwa $ 600 dalam tunjangan mingguan dari pemerintah federal untuk pekerja yang diberhentikan telah berakhir, seperti jumlah PHK berdetak di tengah kebangkitan jumlah virus corona dan pembatasan bisnis.

Penyebaran terus dari virus corona meningkatkan kekhawatiran bahwa ekonomi dapat kembali melakukan kesalahan lagi dan memadamkan perbaikan pemula yang ditunjukkan. Namun, melalui pandemi ini, Big Tech tetap hampir kebal terhadap kekhawatiran seperti itu pada harapan bahwa itu dapat terus tumbuh.

Terlepas dari “dinding uang” yang menopang pasar berkat stimulus moneter besar-besaran dan pengeluaran pemerintah, tampaknya “investor sudah diinokulasi dari virus saat berkemah di bawah payung teknologi,” Stephen Innes dari AxiCorp. kata dalam komentar.

Sementara itu, di seluruh pasar, laba perusahaan telah melebihi ekspektasi analis. Sekitar dua pertiga dari jalan menuju musim pendapatan, 84% dari perusahaan S&P 500 telah melaporkan hasil yang lebih kuat dari yang diharapkan, menurut FactSet.

Dalam perdagangan lain, imbal hasil Obligasi AS tenor 10-tahun naik menjadi 0,56% dari 0,55% pada akhir Senin.

Harga minyak mentah AS turun 28 sen menjadi $ 40,73 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Harga naik 1,8% menjadi $ 41,01 per barel pada hari Senin. Minyak mentah brent, turun 31 sen menjadi $ 43,84. Ini naik 1,4% menjadi $ 44,15 per barel pada hari Senin.

Dolar AS dibeli 106,12 yen Jepang, naik dari ¥ 105,96.

Gulir ke Atas