Bursa Saham Asia Jatuh, Mengekor Penurunan Di Wall Street

Bursa Saham Asia Jatuh, Mengekor Penurunan Di Wall Street
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham Asia jatuh pada awal perdagangan hari Jumat (12/06/2020), setelah Wall Street menderita penurunan terburuk sejak Maret di tengah kekhawatiran kebangkitan COVID-19 dan pemulihan ekonomi yang lebih lama. Indek Nikkei 225 Jepang, turun 1,5%, Hang Seng Hong Kong turun 1,2% dan Kospi Korea Selatan turun 2,8%.

Di Tokyo, saham Sony turun meskipun ada harapan yang positif dari perilisan konsol videogame PlayStation 5 dan pratinjau segelintir game baru. Saham minyak seperti CNOOC dan PetroChina turun di bursa Hong Kong, karena harga minyak mentah terus turun.

Sementara itu, jumlah kasus baru akibat virus korona di A.S. mencapai 2 juta pada hari Kamis. Meningkatnya kasus baru di 21 negara terjadi saat mereka berusaha membuka kembali lockdown. Peningkatan kasus di California, Texas dan Florida adalah yang paling tinggi di antara tempat-tempat lain. Hal ini meningkatkan kekhawatiran datangnya gelombang kedua COVID-19. Atau lebih tepatnya, gelombang pertama yang belum surut sebanyak yang dipikirkan para pejabat.

Menteri Keuangan Steve Mnuchin mengatakan kepada CNBC bahwa menutup ekonomi untuk kedua kalinya bukanlah pilihan yang layak, sehari setelah Gubernur Fed Jerome Powell berbicara dengan berhati-hati dalam pandangannya, mengatakan ekonomi AS menghadapi “jalan panjang” untuk pemulihan, dengan pengangguran yang signifikan bertahan lama ke tahun depan.

Presiden Donald Trump pada hari Kamis kembali mengkritik bank sentral. Ia mencuitkan “Federal Reserve kembali melakukan kesalahan. Saya melihat angka juga, dan melakukan JAUH lebih baik daripada mereka. Kami akan memiliki Kuartal Ketiga yang sangat bagus, Kuartal Keempat yang hebat, dan salah satu tahun terbaik kami di tahun 2021. ”

Bursa saham AS pada hari Kamis mengalami hari terburuknya sejak Maret, dimana Indek Dow Jones jatuh 1,861,82 poin, atau 6,9%, menjadi 25.128,17, Indek S&P 500 tenggelam 188,04 poin, atau 5,9%, selesai pada 3.002.10, dan Nasdaq Composite ditutup sekitar 527.62 poin, atau 5.3%, pada 9.492.73, satu hari setelah memecahkan rekor di atas 10.000.

Gulir ke Atas