Bursa Saham Asia Diperkirakan Tertekan Pagi Ini

Bursa Saham Asia Diperkirakan Tertekan Pagi Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham Asia diperkirakan berada di bawah tekanan pada perdagangan hari Rabu (24/06/2020), karena lonjakan infeksi coronavirus baru yang menjadi sentiment negative pasar. Disisi lain, kabar soal jaminan AS bahwa kesepakatan perdagangan China masih utuh dan data ekonomi yang optimis memberikan beberapa alasan untuk optimis.

Indek Nikkei 225 Jepang turun 0,02%. Indek Hang Seng Hong
Kong turun 0,01%. Indeks saham MSCI di seluruh dunia naik 0,90%.

Aksi jual yang marak terjadi di Wall Street mengisyaratkan
akan berlanjut dalam perdagangan di sesi Asia. Ada harapan sentiment positif
bisa menahan penurunan ini, tetapi ada keprihatinan yang semakin besar tentang
virus itu sendiri dan gelombang kedua yang berlangsung. Pasar akan mati-matian mempertahankan
pemulihan sebanyak mungkin.

Sebelumnya, indek Dow Jones berakhir 0,5% lebih tinggi, S&P 500 naik 0,43% dan Indek Komposit Nasdaq naik 0,74%. Namun, tiga indeks utama memangkas kenaikan dari posisi tertinggi lebih dari 1% di yang diambil pada awal sesi.

Kasus corona di A.S. melonjak 25% pada minggu yang berakhir
21 Juni dibandingkan dari minggu sebelumnya, menurut analisis Reuters. Texas
dan Arizona mencetak rekor dalam wabah mereka. Uni Eropa siap untuk melarang pelancong
asal AS karena lonjakan kasus di negara itu, menempatkannya dalam kategori yang
sama dengan Brasil dan Rusia, demikian laporan New York Times.

“Untuk saat ini pasar mengalami masalah dengan
implikasi yang diberikan bar tinggi untuk memberlakukan kembali
pembatasan,” menurut catatan penelitian dari National Australia Bank.

Komentar dari Menteri Keuangan AS. , Steven Mnuchin membantu
meningkatkan suasana di Wall Street. Dia mengatakan A.S. berikutnya RUU
stimulus akan fokus pada membuat orang kembali bekerja dengan cepat dan bahwa
ia akan mempertimbangkan penundaan lebih lanjut dari batas waktu pengajuan
pajak.

Euro melonjak ke tertinggi satu minggu setelah data ekonomi
positif pada hari Selasa, dan mata uang berisiko tinggi lainnya menguat. Indeks
dolar turun 0,228%, dengan euro naik 0,01% menjadi $ 1,1307.

Harga minyak mundur setelah mencapai level tertinggi sejak
awal Maret, di tengah harapan bahwa persediaan AS akan mencapai rekor tertinggi
untuk minggu ketiga berturut-turut. Minyak mentah AS baru-baru ini turun 0,89%
menjadi $ 40,01 per barel dan Brent datar pada hari itu.

Gulir ke Atas