Bursa Saham Asia Bergejolak Naik

Berita EMAS – Bursa saham Asia naik pada perdagangan di hari Jumat karena pasar bergejolak di tengah berita tentang pembukaan kembali ekonomi, bercampur dengan kekhawatiran tentang risiko kesehatan yang berkepanjangan dari coronavirus baru. Indek Nikkei 225 naik tipis di perdagangan pagi. Indek Kospi Korea Selatan, naik 0,2% dan Hang Seng Hong Kong, naik hampir 0,3%.

Ada harapan cerah di pasar dan ekonomi seharusnya tidak memunculkan rasa puas diri karena keluar dari hutan. Faktanya adalah, bahkan ketika ekonomi bersiap untuk muncul dari berbagai tingkat penguncian, pemulihan ‘normal’ adalah jalan yang jauh lebih lama.

Beberapa bagian dari Jepang secara bertahap mengurangi permintaan orang-orang untuk tetap di rumah dan untuk beberapa bisnis agar tetap tutup, sementara kekhawatiran semakin dalam tentang meningkatnya jumlah kasus. Keidanren, yang mewakili lebih dari 1.000 perusahaan Jepang dan kelompok ekonomi regional, merilis pedoman untuk pekerjaan yang lebih aman, termasuk instruksi tentang meminta pekerja kantor datang ke kantor hanya tiga hari setiap minggu untuk meminimalkan perjalanan, dan mengadaptasi tempat kerja untuk jarak sosial.

Semalam, Wall Street bangkit kembali dari penurunan pagi yang tajam. Indek S&P 500 naik 1,2% menjadi 2,852,20, dimana banyak saham beralih dari bawah papan peringkat ke atas menyusul beberapa pembalikan tajam dalam momentum. Indek Dow Jones naik 1,6% menjadi 23.625,34. Indek Nasdaq naik 0,9% menjadi 8,943.72 setelah menghapus kerugian sebelumnya sebesar 1,8%.

Wall Street telah goyah selama berminggu-minggu karena mencerna pergerakan besar yang dilakukan pasar awal tahun ini, pertama turun lebih dari 30% di tengah kekhawatiran atas resesi mendatang dan kemudian naik lebih dari 30% pada harapan untuk rebound yang relatif cepat.

Perdagangan telah sangat tidak menentu minggu ini, karena investor memikirkan kembali taruhan bahwa pembukaan kembali ekonomi di seluruh dunia akan memungkinkan pengembalian pertumbuhan yang relatif cepat. Kemungkinan lain timbulnya ketegangan antara ekonomi terbesar di dunia itu juga menghantam pasar, dengan komentar dari Presiden Donald Trump tentang China yang semakin membebani mereka Kamis.

Perputaran hari Kamis didukung sebagian besar oleh reli untuk saham yang telah terpukul selama sebagian besar tahun ini, yaitu sektor perbankan. Saham finansial di S&P 500 melonjak 2,6% untuk kenaikan terbesar di antara 11 sektor yang membentuk indeks. Wells Fargo naik 6,8%, dan Bank of America naik 4%. Melalui sebagian besar tahun ini, investor telah menjual saham bank di tengah kekhawatiran bahwa suku bunga rendah dan resesi yang parah akan berarti lebih sedikit keuntungan untuk membuat pinjaman. Pada akhir perdagangan, lebih dari 75% saham di S&P 500 lebih tinggi. Di pagi hari, lebih dari 90% turun.

Sebelum resesi melanda, saham AS dengan cepat kehilangan lebih dari sepertiga dari nilainya karena investor mengantisipasi longsoran PHK yang menghantam ekonomi. Ketakutan itu ternyata benar, dan sebuah laporan pada hari Kamis menunjukkan bahwa hampir 3 juta pekerja AS mengajukan tunjangan pengangguran. Itu membuat total menjadi sekitar 36 juta dalam dua bulan sejak pandemi menyebabkan pesanan luas bagi orang-orang untuk tinggal di rumah dan bisnis ditutup.

Tetapi saham mulai naik pada akhir Maret setelah sejumlah besar bantuan yang dijanjikan oleh Federal Reserve dan Capitol Hill meyakinkan pasar bahwa skenario terburuk dari krisis keuangan tidak akan terjadi. Banyak investor profesional telah memperingatkan rally telah berlebihan, mengingat seberapa banyak ketidakpastian yang ada tentang berapa lama resesi akan berlangsung.

Baru-baru ini, kekhawatiran tentang ketegangan AS dan China yang baru juga telah membebani pasar. Perang dagang yang memar di antara keduanya telah menyeret ekonomi global sebelum pandemi melanda.

“Saya memiliki hubungan yang sangat baik,” dengan pemimpin China, Xi Jinping, Trump mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Fox Business Network, “tapi saya hanya – saat ini, saya tidak ingin berbicara dengannya. Saya tidak ingin berbicara dengannya”. Trump juga mengatakan pemerintah sedang mempertimbangkan untuk melarang perdagangan saham China di bursa AS kecuali mereka mengikuti aturan akuntansi A.S.