Bursa Saham AS Putar Balik Secara Dramatis

Bursa Saham AS Putar Balik Secara Dramatis
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Harga Emas – Bursa saham AS putar balik secara dramatis pada perdagangan hari Senin untuk berakhir lebih tinggi, setelah harga minyak mentah AS menetap di atas $ 20 per barel dan ketegangan kembali membara antara China dan AS terkait penanganan Beijing terhadap wabah coronavirus.

Indek Dow Jones naik 26,07 poin, atau 0,1%, berakhir pada 23.749,76, jauh dari sesi rendahnya di 23.361,16, dorongan naik dibantu kenaikan saham Microsoft Corp dan Apple yang bisa mengimbangi penurunan saham Caterpillar dan Walt Disney & Co.

Sementara itu, S&P 500 naik 12,03 poin, atau 0,4%, berakhir pada 2.842,74, dibantu oleh kenaikan di sektor energi yang naik 3,7%, dan teknologi informasi naik 1,4%. Indek Nasdaq naik 105,77 poin, atau 1,2%, ditutup pada 8.710,7, didukung oleh kenaikan di Tesla dan Amazon .

Pada posisi terendah sesi, S&P 500 turun 1,2% dan Dow 1,5% lebih rendah pada titik terendah hari Senin, menandai perputaran intraday terbaik mereka sejak 25 Maret dan 19 Maret, masing-masing, menurut data Pasar Dow Jones.

Sejumlah saham beralih ke wilayah positif pada akhir sesi Senin, setelah minyak mentah AS menetap di atas $ 20 per barel dan AS terus menyalahkan China atas penanganan pandemi tersebut.

“Kami pikir ini lebih tentang politik AS daripada tentang China, tetapi perkembangannya masih penting,” tulis Lauren Goodwin, ekonom dan ahli strategi portofolio multi-aset di New York Life Investments, dalam komentar Senin, menambahkan bahwa volatilitas dalam saham dan spread kredit, adalah “Menunjukkan betapa rapuhnya valuasi di tengah begitu banyak ketidakpastian tentang fundamental.”

Presiden Donald Trump menyarankan dia bisa menghukum Beijing dengan mengenakan tarif tambahan pada Cina minggu lalu. Pada hari Minggu, Sekretaris Negara A.S. Mike Pompeo, dalam sebuah wawancara di ABC “This Week,” mengatakan bahwa dia telah melihat “bukti besar” bahwa virus tersebut berasal dari sebuah laboratorium di Wuhan, Cina. Trump selama penampilan Minggu malam Fox berkata: “Saya pikir mereka membuat kesalahan mengerikan dan mereka tidak mau mengakuinya.”

Pada saat yang sama, kerugian pekan lalu pada tolok ukur utama dibalik pada hari Senin, menunjukkan investor mengambil risiko geopolitik yang meningkat sebagai gantinya.

“Investor sudah terbiasa dengan cara pemerintahan Trump melayangkan balon percobaan. Saya tidak mengantisipasi pemerintah akan melakukan kesalahan yang sama dengan mengenakan tarif yang lebih tinggi, “Scott Clemons, kepala strategi investasi di Brown Brothers Harriman, mengatakan kepada MarketWatch.

Investor juga mempertimbangkan pernyataan yang dibuat oleh Warren Buffett pada hari Sabtu, selama AS Berkshire Hathaway: BRK AS: Rapat pemegang saham tahunan BRK, yang diadakan melalui webcast. Investor berusia 89 tahun yang dihormati itu menggarisbawahi seberapa besar ketidakpastian yang diciptakan oleh virus di pasar keuangan, termasuk untuk maskapai penerbangan.

Buffett mengatakan Berkshire membuang seluruh sahamnya di saham sektor maskapai, sementara konglomerat asuransi dan investasi juga membangun tumpukan uang tunai $ 137,2 miliar selama puncak kekalahan yang disebabkan oleh virus corona di pasar.

Sementara itu, rilis indeks manajer pembelian Senin untuk beberapa negara Eropa Barat menunjukkan bahwa penguncian coronavirus mengirim aktivitas manufaktur ke posisi terendah sepanjang masa di Jerman, Prancis, Spanyol, dan Italia pada bulan April.

Adapun AS, upaya untuk memulai kembali ekonomi lusinan negara bagian tidak datang tanpa masalah, di tengah cuaca yang lebih panas yang memikat banyak orang berkumpul di jalanan di tengah wabah virus terburuk dalam lebih dari seabad.

“Kami memiliki eksperimen alami di negara-negara tersebut yang telah mengadopsi pendekatan yang lebih agresif untuk membuka kembali. Kita akan tahu apakah pembukaan kembali yang dipercepat itu akan membuahkan hasil atau tidak, “kata Clemons.

Trump, mengajukan pertanyaan dari pertemuan balai kota virtual pada Minggu malam yang disiarkan oleh Fox News, menyarankan bahwa kebutuhan yang kuat untuk membuka kembali bisnis negara itu, yang telah ditutup karena langkah-langkah yang dilakukan untuk memperlambat penyebaran penyakit mematikan.

“Kita harus membuka kembali dengan aman tetapi secepat mungkin,” katanya.

Komentar Trump muncul ketika ekonomi mengalami kontraksi, dengan data untuk kuartal pertama menunjukkan bahwa penurunan 4,8% dalam tingkat pertumbuhan tahunan, sementara lebih dari 30 juta orang, dan terus bertambah, telah mengajukan tunjangan pengangguran sejak akhir Februari .

Terhadap latar belakang itu, pasar masih telah pulih dari posisi terendah Maret di tengah harapan sukses dengan perawatan eksperimental untuk penyakit mematikan, termasuk Gilead Sciences ‘AS: GILD remdesivir, dan tanda-tanda stabilisasi kasus baru.

Dalam data ekonomi, pesanan pabrik A.S. merosot 10,3% pada bulan Maret, dan pesanan untuk barang tahan lama merosot 14,7%.

Gulir ke Atas