Bursa Saham AS Naik, Minta Beli Saham Teknologi Kembali

Bursa Saham AS Naik, Minta Beli Saham Teknologi Kembali
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Saham ditutup lebih tinggi pada Rabu karena minat untuk saham teknologi, yang telah berhenti dari reli mereka dalam beberapa hari terakhir, di tengah beberapa tanda perlambatan dalam penyebaran pandemi virus korona dan data ekonomi yang lebih kuat dari perkiraan.

Indek Dow Jones naik 289,93 poin, atau 1,1%, berakhir pada 27.976,84. Indek S&P 500 naik 44,66 poin, atau 1,4%, berakhir di 3.380,35, setelah diperdagangkan sebentar di 3,386,15 pada 19 Februari. Indek Nasdaq naik 229,42 poin, atau 2,1%, menjadi berakhir pada 11.012.24.

Saham melanjutkan reli yang meninggalkan S&P 500 di ambang penutupan tertinggi sepanjang masa 19 Februari, sementara mengambil kembali hampir semua penurunan yang hilang pada akhir Februari dan Maret dalam aksi jual yang diilhami pandemi yang melihat patokan jatuh sekitar 34%. Perlambatan dalam jumlah kasus COVID-19 baru di AS dan optimisme atas upaya untuk menghasilkan vaksin disebut-sebut sebagai pendorong kenaikan baru-baru ini. Indikator ekonomi frekuensi tinggi juga menunjukkan hilangnya momentum dalam pemulihan AS baru-baru ini mulai berbalik.

Ketua DPR Nancy Pelosi dan pemimpin Senat Demokrat Chuck Schumer mengatakan bahwa Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengusulkan pertemuan baru tentang bantuan virus korona, tetapi Gedung Putih tidak menunjukkan kesediaan untuk mengalah pada “ukuran dan cakupan” dari paket pengeluaran, “dalam sebuah pernyataan , menggarisbawahi kebuntuan legislatif.

Analis juga mengungkapkan keprihatinan seputar tantangan hukum dan efektivitas perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Presiden Donald Trump selama akhir pekan yang bertujuan untuk memperpanjang beberapa elemen dari langkah-langkah pengeluaran yang berakhir pada akhir Juli.

Tidak jelas apakah itu legal, dan itu bisa ditantang di pengadilan atas keputusan Trump di hari Rabu. Ia menunjuk pada penundaan dalam bantuan pandemi lebih lanjut yang dapat mengakibatkan kerugian ekonomi yang cukup besar, dan lapangan kerja AS bisa turun kembali. Ketidakpastian yang disebabkan oleh pandemi saja sudah membuat bisnis semakin sulit untuk mempekerjakan pekerja. Dengan tambahan ketidakpastian atas kebijakan fiscal, membuat pasar sangat tidak menentu saat ini.

Pasar bereaksi sedikit terhadap calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden yang dipilih dari Senator California Kamala Harris sebagai pasangannya, wanita kulit hitam Amerika pertama dan orang pertama India yang layak tampil di partai nasional besar.

Investor juga mengamati tanda-tanda perputaran dari saham teknologi dan pertumbuhan yang terbang tinggi menuju saham siklus dan nilai yang tertinggal, karena imbal hasil yang disesuaikan dengan inflasi bergerak dari rekor terendah mereka.

Saham-saham di sektor Teknologi benar-benar mendorong pasar lebih tinggi hari ini, saham-saham yang telah menjadi penerima manfaat terbesar dari wabah Corona dan perintah tinggal di rumah – Lockdown.

Di sisi lain, data ekonomi AS menunjukkan indeks harga konsumen bulan Juli naik 0,6%. Ekonom yang disurvei MarketWatch mengharapkan kenaikan 0,4% dalam indeks. Ukuran inti, diluar biaya makanan dan energi yang tidak stabil, melonjak 0,6%.

Gulir ke Atas