Bursa Saham AS Melemah, Investor Mencari Perlindungan

Bursa Saham AS Melemah, Investor Mencari Perlindungan
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Bursa saham AS melemah pada hari Kamis (09/07/2020), karena investor mencari perlindungan dalam teknologi dan investasi terkait teknologi di tengah meningkatnya kasus coronavirus di negara-negara seperti Arizona dan Florida. Keputusan Mahkamah Agung AS yang memutuskan bahwa jaksa penuntut New York dapat memiliki akses ke pengembalian pajak Presiden Donald Trump, juga diuraikan oleh Wall Street.

Indek Dow Jones ditutup 361,19 poin, atau 1,4%, berakhir pada 25.706,09, tetapi telah turun sebanyak 544 poin pada level terendah hari itu. Indeks blue-chip terbebani oleh saham Walgreens. Indeks S&P 500 kehilangan 17,89 poin, atau 0,6%, pada 3.152,05, setelah menyentuh level rendah harian di 3.115,70. Indeks Nasdaq melanjutkan kenaikannya setelah menjalankan tugas di wilayah negatif, dengan indeks sarat teknologi ditutup naik 55,25 poin, atau 0,5%, pada 10.547,75, menandai rekor kedua berturut-turut dan ke-26 tahun 2020. Indeks Nasdaq-100, yang terdiri dari perusahaan terbesar di dalam Nasdaq berdasarkan nilai pasar, ditutup naik 0,8% pada 10.754,59.

Perdagangan berlangsung secara bergelombang, dimana investor mencengkeram beberapa saham teknologi di tengah kekhawatiran tentang bentuk pemulihan ekonomi dari pandemi COVID-19 yang terus mendatangkan malapetaka pada ekonomi domestik. Para investor bertaruh bahwa nama-nama teknologi topi besar akan menjadi pemenang yang jelas setelah pandemi virus, didukung oleh dosis besar stimulus oleh Federal Reserve dan AS. pemerintah.

Perdagangan semakin lemah setelah Mahkamah Agung memutuskan bahwa presiden tidak memiliki kekebalan untuk menahan pengembalian pajaknya dari jaksa. Pasar yang lebih bersahabat dengan presiden dan kebijakannya, menganggap ini sebagai hal negative. Jadi segala sesuatu yang dianggap negatif baginya dapat memicu reaksi kecil.

Jatuhnya bursa menyusul laporan klaim pengangguran mingguan menunjukkan bahwa 1,3 juta orang Amerika lainnya mengajukan tunjangan lapangan kerja pertama kali dalam minggu terakhir, di bawah perkiraan 1,4 juta dalam survei MarketWatch, dan turun dari 1,43 juta pada minggu sebelumnya. Hasil itu tetap mempertahankan tren perlambatan sejak memuncak Maret lalu, tetapi masih menandai 15 minggu berturut-turut klaim setidaknya satu juta.

Laporan klaim pengangguran muncul sekitar satu minggu setelah laporan bulanan nonpertanian-penggajian menunjukkan bahwa A.S. ekonomi memperoleh kembali 7,5 juta pekerjaan pada Mei dan Juni. Itu artinya jika dibandingkan dengan 22 juta pekerjaan yang hilang selama dua bulan pertama pandemi ini.

Dengan latar belakang itu, infeksi yang berasal dari strain baru coronavirus belum mereda. Bloomberg News melaporkan bahwa Florida melihat catatan dalam rawat inap baru dan kematian, sementara Arizona menambahkan 4.057 kasus baru. Secara keseluruhan, A.S. melaporkan lebih dari 58.000 kasus baru pada hari Rabu, menurut data yang dikumpulkan oleh Universitas Johns Hopkins, turun sedikit dari hari sebelumnya. Korban tewas negara itu mencapai lebih dari 132.309.

Selama podcast dengan Wall Street Journal pada hari Rabu, Dr. Anthony Fauci, pakar terkemuka tentang penyakit menular di AS, mengatakan bahwa kami tetap berada di pergolakan gelombang pertama pandemi mematikan. “Kami belum pernah keluar dari gelombang pertama,” katanya. “Jadi aku berharap kita akan berhenti berbicara tentang ombak dan hanya melihat kenyataan di mana kita berada sekarang ”.

Memang, kasus di California, Texas dan Florida, hot spot dalam kebangkitan ini, juga mencapai rekor tertinggi harian baru pada hari Rabu. Sebagaimana disampaikan oleh Gubernur Florida Ron DeSantis yang meminta Walt Disney Co untuk melanjutkan rencananya membuka kembali tempat wisatanya secara bertahap mulai hari Kamis dan sampai 15 Juli. Di New York, pusat perbelanjaan dalam ruangan di luar New York City berhak untuk dibuka kembali pada hari Jumat, ujar Gubernur New York. Andrew Cuomo.

Sementara itu, Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan kepada CNBC selama wawancara pada hari Kamis bahwa administrasi Trump mendukung paket bantuan yang lebih sempit untuk orang Amerika yang terluka oleh pandemi. Mnuchin mengatakan bahwa Gedung Putih mendukung perpanjangan selanjutnya dari Program Perlindungan Paycheck, yang telah diperpanjang hingga Agustus. 8, dan pemeriksaan stimulus untuk individu tetapi pada tingkat yang lebih rendah dari fase awal bantuan pemulihan.

Pasar menilai kenyataan bahwa virus adalah sesuatu yang harus kita jalani, kematian dapat dikendalikan, dan kita tidak akan kembali ke penguncian sosial penuh. Pasar jauh lebih fokus pada The Fed, yang tidak selalu merupakan hal yang baik tetapi pasti sulit bagi pasar untuk membentuk opini terhadap aset berisiko dengan likuiditas dan spread ketat yang telah dihasilkan The Fed.

Gulir ke Atas