BOJ Berusaha Kikis Pandangan Telah Kehabisan “Amunisi”

BOJ Berusaha Kikis Pandangan Telah Kehabisan “Amunisi”
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

ESANDAR – Banl of Japan (BOJ) tengah berusaha menghilangkan pandangan bahwa amunisi mereka dikatakan telah habis. Mereka akan memperdebatkan rentang imbal hasil yang lebih luas, fokus pada menjaga kestabilan suku bunga. Selian itu BOJ juga akan mengungkapkan temuan tentang efek pembelian ETF-nya. Tinjauan kebijakan BOJ akan dilakukan pada 18-19 Maret medatang.

Mereka dikabarkan tidak mungkin mengubah sistem deposito tiga tingkat pada tinjauan kebijakan minggu depan untuk membebaskan sebagian besar cadangan dari suku bunga negatif, kata sumber yang akrab dengan pemikirannya. Deputi Gubernur BOJ Masayoshi Amamiya mengatakan salah satu tujuan utama dari peninjauan tersebut adalah untuk mengurangi rasa sakit yang ditimbulkan oleh suku bunga negatif pada keuntungan lembaga keuangan, dan menghilangkan persepsi di pasar bahwa penurunan suku bunga lebih lanjut tidak diperhitungkan.

“Menyesuaikan sistem berjenjang adalah salah satu cara efektif untuk mengatasi efek samping dari tarif negatif,” kata salah satu sumber, pandangan yang digaungkan oleh dua sumber lagi.

Hal ini dapat dilakukan dengan memodifikasi komposisi sistem tiga tingkat BOJ yang mengenakan bunga -0,1% pada kumpulan dana kecil, tanpa bunga untuk porsi lain, dan + 0,1% bunga untuk sisa cadangan. Tinjauan BOJ juga dapat menjabarkan langkah-langkah tambahan yang diperlukan untuk meredakan ketegangan sektor perbankan ketika benar-benar memangkas suku bunga, kata sumber tersebut.

Di bawah kendali kurva imbal hasil (YCC), BOJ menerapkan tingkat negatif 0,1% pada sebagian cadangan yang diparkir di bank, dan memandu imbal hasil 10-tahun sekitar 0% untuk mencerminkan ekonomi. BOJ akan melakukan peninjauan terhadap perangkatnya termasuk YCC pada pertemuan 18-19 Maret untuk membuat program stimulusnya lebih “berkelanjutan dan efektif,” karena pandemi virus korona memperpanjang perjuangannya untuk mencapai target inflasi 2%.

Pada tinjauan tersebut, BOJ juga akan memperdebatkan cara untuk menghidupkan kembali pasar obligasi yang terbengkalai oleh dominasinya, meskipun prioritasnya adalah menjaga biaya pinjaman tetap rendah untuk melindungi ekonomi yang rapuh, kata sumber tersebut.

Setelah melihat suku bunga jangka panjang Jepang merayap seiring dengan imbal hasil Treasury AS, anggota dewan yang dovish waspada terhadap pelebaran band implisit 40 basis poin yang ditetapkan BOJ di sekitar target 0% untuk imbal hasil 10 tahun.

“Jepang masih menderita pukulan pandemi. Fokusnya sekarang adalah untuk menghindari kenaikan biaya pinjaman yang tidak diinginkan, ”kata sumber lain.

Belum ada konsensus tentang perubahan apa yang harus dilakukan BOJ terhadap panduannya pada pembelian dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) agar menjadi lebih gesit, kata sumber tersebut.

Sebagai langkah sementara untuk melawan rasa sakit akibat COVID-19, BOJ berjanji untuk membeli ETF dengan kecepatan tahunan hingga 12 triliun yen. Ia juga memiliki catatan kaki yang berjanji untuk membeli sekitar 6 triliun yen per tahun ketika pasar stabil. Sementara menghapus pedoman akan memungkinkan BOJ untuk lebih fleksibel memperlambat pembelian ketika harga saham sedang booming, pembuat kebijakan bank sentral cenderung meninggalkan setidaknya satu dari dua pedoman untuk menghindari gangguan pasar, kata mereka.

Pada tinjauan tersebut, BOJ untuk pertama kalinya akan mengungkapkan temuannya tentang bagaimana pembelian ETF mempengaruhi pertumbuhan ekonomi dan harga.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas