fbpx

Awas Pasar Emas Tumpah Ruah

Awas Pasar Emas Tumpah Ruah
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

Berita Emas Terbaru – Dalam sebulan, pasar emas berubah dari menghadapi krisis pasokan menjadi sekarang menghadapi kekenyangan besar-besaran. Menurut beberapa analis, kedua skenario terus menyoroti masalah yang sedang berlangsung dengan rantai pasokan logam mulia yang dapat menutupi perkiraan harga.

Pada bulan Maret, ketika dunia mengalami banyak kuncian dalam upaya untuk memperlambat penyebaran pandemi COVID-19 yang mematikan, pasar emas dihadapkan dengan gangguan signifikan dalam rantai pasokan globalnya. Sejak itu, gudang Comex telah melihat inventaris emasnya naik ke level rekor. Data dari CME menunjukkan bahwa sejak akhir Maret, 16,8 juta ons telah mengalir ke Comex. Saat ini, total persediaan 26 juta ons pada hari Selasa.

Melimpahnya emas di AS dikonfirmasi oleh data perdagangan dari Administrasi Bea Cukai Federal Swiss awal pekan ini. Angka-angka menunjukkan bahwa Swiss mengekspor 131,8 ton emas pada bulan April, yang merupakan tertinggi sejak Agustus lalu. Mayoritas emas, 111,7 ton, pergi ke A.S.

“Untuk menempatkan ini ke dalam perspektif, dengan rata-rata kurang dari 2 ton per bulan, AS menyumbang hanya 1% dari ekspor Swiss selama 2014-2019,” analis di Metal Focus mengatakan dalam sebuah laporan Rabu. “Tumbuhnya kekhawatiran tentang kekurangan pengiriman emas fisik di Comex (sebagai akibat dari kuncian coronavirus) adalah pendorong utama di balik lonjakan ini.”

Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank, mengatakan bahwa melimpahnya pasar emas tidak mengejutkan, mengingat masalah pasokan masif yang dihadapi pasar pada bulan Maret. Namun, ia menambahkan bahwa jumlah emas yang ditampung sangat mengkhawatirkan.

“Lebih baik memiliki terlalu banyak emas daripada tertangkap lagi, tetapi masih menunjukkan bahwa rantai pasokan global tetap sangat rapuh,” katanya.

Hansen mengatakan bahwa masalah utama di pasar, menambah pasokan besar-besaran, adalah masalah likuiditas masih persisten. Bank enggan memainkan peran mereka sebagai “perantara” di pasar fisik.

Pada bulan Maret, karena dampak pandemi COVID-19, bank bullion di seluruh papan melaporkan masalah likuiditas besar-besaran di pasar fisik. Menurut banyak bank, masalahnya adalah pasar Exchange For Physical (EFP), yang memungkinkan pedagang untuk beralih posisi emas berjangka dari dan ke fisik. Tidak ada cukup emas dalam format yang tepat untuk memenuhi kebutuhan yang berkembang di pasar.

Hansen mengatakan bahwa penemuan harga di pasar emas belum diperbaiki karena bank masih sakit dari masalah EFP dua bulan lalu.

“Bank-bank terpukul cukup keras dan mereka kehilangan selera untuk emas fisik sekarang,” katanya. ” Harga belum tentu bisa pulih dalam waktu dekat.”

Gulir ke Atas