• 31 Maret 2020

AS Bisa Menjadi Pusat Wabah Corona Baru

Berita EMAS – Amerika Serikat memiliki potensi untuk menjadi pusat pandemi corona baru karena “percepatan yang sangat besar” dalam infeksi di sana, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Selasa (24/03/2020).

Virus pernafasan yang sangat menular telah menginfeksi lebih dari 42.000 orang di Amerika Serikat, mendorong lebih banyak gubernur untuk bergabung dengan negara bagian lain yang telah memerintahkan orang Amerika untuk tinggal di rumah.

Selama 24 jam terakhir, 85 persen kasus baru di seluruh dunia berasal dari Eropa dan Amerika Serikat, juru bicara WHO Margaret Harris mengatakan kepada wartawan. Dari mereka, 40 persen berasal dari Amerika Serikat.

Ditanya apakah Amerika Serikat bisa menjadi pusat gempa baru, dia berkata: “Kami sekarang melihat percepatan yang sangat besar dalam kasus-kasus di AS. Jadi memang ada potensi seperti itu. Kita tidak bisa mengatakan itu masalahnya tetapi itu memang memiliki potensi itu. “

“… Mereka (Amerika Serikat) memiliki wabah yang sangat besar dan wabah yang semakin meningkat intensitasnya,” tambah Harris.

Namun, dia mengidentifikasi beberapa tanda positif seperti pengujian yang lebih komprehensif, dan upaya lebih lanjut untuk mengisolasi orang sakit dan melacak kontak langsung mereka yang terpapar virus.

Dia juga merujuk pada kisah yang “sangat mengharukan” tentang bagaimana orang Amerika saling membantu selama krisis.

Secara keseluruhan, wabah global ini berakselerasi sangat cepat dan dia memperkirakan peningkatan besar dalam jumlah kasus dan kematian dari 334.981 kasus dan 14.652 kematian saat ini dilaporkan ke WHO.

Dasbor WHO di situs webnya, yang cenderung menghambat penghitungan individu negara, menunjukkan bahwa Senin sejauh ini merupakan peningkatan infeksi harian terbesar sejak wabah dimulai pada bulan Desember, dengan lebih dari 40.000 kasus baru.

Harris mengatakan bahwa catatan baru diharapkan setiap hari sampai tindakan pengurungan baru mulai berlaku.

Hingga sekarang, Eropa telah menjadi pusat penularan dengan Italia sebagai negara yang paling terpukul dengan jumlah kematian tertinggi di dunia, meskipun kematian telah mulai melambat di sana.

Ditanya tentang kemungkinan titik kritis di Italia, dia berkata: “Ada secercah harapan di sana. Kami telah melihat dalam dua hari terakhir lebih sedikit kasus dan kematian baru di Italia tetapi masih sangat, sangat awal. ”

Harris juga menyuarakan keprihatinan tentang meningkatnya jumlah kasus di negara-negara dengan sistem kesehatan yang lemah dan prevalensi HIV yang tinggi.

Jumlah kasus koronavirus Afrika Selatan yang dikonfirmasi meningkat menjadi 554 pada hari Selasa menjelang penutupan secara nasional yang dilakukan selama 21 hari sejak tengah malam pada hari Kamis.

“Afrika Selatan melakukan apa yang diperlukan, melakukan pengujian dan mengikuti kontak,” katanya.