Analisa Teknikal, Harga Emas Berusaha Memantul Setelah Ambrol 2%

Analisa Teknikal, Harga Emas Berusaha Memantul Setelah Ambrol 2%
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga emas mencoba memantul setelah penurunan 2% pada perdagangan di hari Rabu (06/01/2020), didorong oleh reli dalam imbal hasil dan saham US Treasury. Prospek tambahan stimulus AS di tengah kemungkinan sapuan Biru di Senat menghidupkan kembali perdagangan reflasioner dan mendorong suku bunga AS naik tajam sementara Wall Street ke rekor tertinggi baru.

Secara keseluruhan, harga emas secara bertahap pulih tetapi kemunduran baru-baru ini dari resisten utama, di tengah kondisi indikasi RSI yang normal, mendukung penurunan jangka pendek. Meskipun ada aksi jual emas, sentiment risiko tetap miring ke atas di tengah ekspektasi lebih banyak stimulus dan meningkatnya ketegangan politik AS setelah serangan di Capitol Hill Rabu malam.

Setelah menunjukkan kerugian terbesar dalam lebih dari sebulan, emas gagal untuk berkonsolidasi karena turun ke $ 1.917,75, turun 0,08% intraday, selama Kamis (07/01/2021) di sesi Asia. Logam Mulia mengambil putar balik dari garis resistensi jatuh jangka pendek pada hari sebelumnya dan karenanya penjual mencari bantuan lebih lanjut. Terpantul dari lokasi pertemuan SMA 10-hari dan garis tren naik dari 01 Desember 2020, sekitar $ 1.905, mendapatkan perhatian pasar di tengah kondisi RSI normal. Perlu dicatat bahwa setiap penurunan lebih lanjut melewati $ 1.905 akan membutuhkan validasi dari angka bulat $ 1.900 untuk meninjau kembali puncak awal Desember sekitar $ 1.875.

Secara teknis, emas tidak memiliki level pertahanan yang sehat, menjadikannya jalur yang mudah bagi ulls untuk memperpanjang momentum pemulihan. Setidaknya  level $ 1923 adalah batas atas yang relevan sebagai target berikutnya, yang merupakan pertemuan titik pivot satu minggu R2 dan SMA5 satu hari. Aksi beli emas kemudian akan mencari untuk menembus resisten $ 1926 dalam perjalanannya menuju $ 1937, yang merupakan Fibonacci 61,8% satu hari. Lebih jauh ke atas, perpotongan titik pivot satu minggu R3 dan Upper satu hari Bollinger Band di 1942 kemungkinan bisa menawarkan resistensi yang kuat.

Selanjutnya, $ 1.950 dapat menguji pergerakan pemulihan langsung, jika ada, di depan garis resistensi dekat $ 1.958. Juga bertindak sebagai penghalang sisi atas adalah puncak November sekitar $ 1.965.

Sebaliknya, jika gagal menguat kembali maka emas akan berusaha mendobrak kembali level support di $ 1915, yang merupakan Fibonacci 23,6% satu hari. Terobosan di bawahnya penjual bisa menyelidiki pivot point satu minggu R1 di $ 1910. Posisi tinggi bulan sebelumnya di $ 1908 dapat menantang komitmen beruang, karena dukungan kuat berikutnya menunggu di $ 1902, pertemuan tertinggi minggu sebelumnya dan terendah hari sebelumnya. Konvergensi Fibonacci 23,6% satu minggu dan SMA100 satu hari di $ 1895 adalah pilihan terakhir untuk kenaikan Emas.

Sumber: news.esandar.co.id

Artikel Forex Lainnya

Gulir ke Atas