Aksi Jual Berlanjut Di Bursa Asia

Berita EMAS – Bursa saham Asia turun pada hari Kamis di tengah pesimisme tentang kehidupan yang akan segera kembali normal di tengah pandemi coronavirus, bahkan ketika Jepang bersiap untuk membiarkan bisnis dibuka kembali di beberapa wilayah. Indek Nikkei 225 Jepang, tergelincir 0,6% pada perdagangan pagi ini. sementara Kospi Korea Selatan turun 1% dan Hang Seng Hong Kong, turun 0,9%.

Pelaku pasar gelisah setelah komentar dari Federal Reserve AS, yang memicu kekhawatiran tentang risiko kegagalan perusahaan di AS dan kehilangan pekerjaan. Sementara pemulihan secara roller coaster terus menjadi tema dalam minggu ini, dimana gelombang kedua infeksi COVID-19 dapat terjadi jika pencabutan lockdown di berbagai belahan dunia diangkat terlalu cepat.

Membebani sentimen investor adalah peringatan dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell tentang ancaman resesi berkepanjangan. Powell mengatakan pemerintah A.S. mungkin perlu memompa lebih banyak lagi bantuan ke dalam perekonomian, yang merumahkan jutaan pekerjaan setiap minggu.

Pejabat pemerintah Jepang sedang bersiap untuk mengumumkan pelonggaran “keadaan darurat” nasional, yang telah sangat meminta pekerja yang tidak penting untuk tinggal di rumah. Beberapa daerah, di mana infeksi tidak menyebar terlalu banyak, dapat dibuka kembali lebih lanjut, meskipun dengan beberapa langkah sosial yang menjauhkan.

Jepang sejauh ini telah melaporkan 678 COVID-19 kematian, tetapi belum dikunci. Ketidakpuasan publik mulai muncul, tetapi orang-orang juga khawatir tentang risiko kesehatan dan apakah infeksi dapat mulai meningkat secara eksponensial, seperti yang terjadi di New York, Brasil, dan di tempat lain.

Perdana Menteri Shinzo Abe diperkirakan akan membuat pengumuman tentang perubahan di kemudian hari, setelah pasar tutup.

Perusahaan-perusahaan besar Jepang, seperti Toyota Motor Corp dan Sony Corp telah mengumumkan penurunan tajam dalam laba ketika pandemi itu terjadi, dan belum memberikan proyeksi laba, atau hanya memberikan perkiraan parsial, untuk tahun hingga Maret 2021.

Indeks Wall Street menderita setelah para pemain melihat rebound yang cepat kurang mungkin, dimana Indek S&P 500 jatuh 1,7% , menjadi 2.820,00 untuk kerugian kedua berturut-turut. Dow Jones turun 2,2%, menjadi 23.247,97, dan Nasdaq kehilangan 1,5%, menjadi 8.863,17.

Pada tahap ini , ada lebih banyak risiko untuk downside daripada terbalik. Konsumen pada umumnya akan lebih waspada dan lebih tertarik untuk meningkatkan tingkat tabungan dan tidak mungkin kembali ke dunia konsumsi di dekat apa yang tampak seperti sebelumnya.

Ini goyangan terbaru untuk pasar yang goyah dalam beberapa minggu terakhir setelah keluar dari bulan terbaiknya dalam satu generasi. Reli 26% S&P 500 berlangsung akhir Maret menyusul janji bantuan besar-besaran dari Federal Reserve dan Capitol Hill. Ini kemudian dipercepat dengan optimisme ketika beberapa negara dan negara-negara bagian AS mulai melonggarkan pembatasan pada bisnis yang dimaksudkan untuk memperlambat penyebaran virus corona tetapi juga menyebabkan resesi parah.

Namun, banyak investor profesional yang skeptis dengan reli tersebut, dan mengatakan hal itu berlebihan mengingat seberapa banyak ketidakpastian yang ada tentang berapa lama resesi akan berlangsung.

Analis mengatakan mereka memperkirakan pasar akan tetap dalam pendekatan wait and see selama berminggu-minggu karena investor mengukur bagaimana pembukaan kembali ekonomi sedang berlangsung. Investor ingin melihat apakah gelombang kedua infeksi coronavirus terjadi jika pemerintah mencabut pembatasan mereka pada bisnis terlalu cepat. Kemungkinan meningkatnya ketegangan perdagangan antara Amerika Serikat dan Cina baru-baru ini juga membebani pasar di seluruh dunia.

Imbal hasil pada obligasi 10-tahun turun menjadi 0,64% dari 0,65% Rabu malam.

Minyak mentah AS naik 13 sen menjadi $ 25,81 per barel dalam perdagangan elektronik di New York Mercantile Exchange. Itu turun 65 sen menjadi $ 25,68 pada hari Rabu. Minyak mentah Brent, kehilangan 5 sen menjadi $ 29,14 per barel.

Dolar jatuh ke 106,87 yen Jepang dari 107,03 yen.