• 28 Februari 2020

Akibat Wabah Corona, Permintaan Emas China Turun

Berita Emas Terbaru – Dalam kajian Bloomberg terbaru, permintaan untuk perhiasan emas di konsumen top dunia, Cina, kemungkinan akan jatuh tahun ini, karena wabah Corona yang secara negatif mempengaruhi sentimen pembeli di China.

Menurut Zhang Yongtao, Kepala Eksekutif Asosiasi Emas Cina, mengatakan, ”Orang-orang tidak berminat berbelanja perhiasan. Toko dan pusat perbelanjaan ditutup karena virus. Penjualan perhiasan dan batangan emas akan turun secara substansial tahun ini. ”

Metal Focus, sebuah perusahaan riset yang berbasis di London, melihat penurunan 6% dalam penjualan di Cina tahun ini, memperpanjang penurunan 7% diperkirakan pada 2019 ke level terendah tujuh tahun. Dikatakan penurunan itu bisa menjadi “sangat akut” mengingat Tahun Baru Imlek secara tradisional merupakan periode tersibuk.

Pengecer Hong Kong dapat melihat keuntungan mereka dari penurunan kota pada tahun 2020 di tengah wabah, menurut Bloomberg Intelligence.

Chow Tai Fook Jewellery Group Ltd., rantai perhiasan terbesar kedua di dunia berdasarkan nilai pasar setelah Tiffany & Co., berencana untuk menutup sekitar 15 toko di Hong Kong setelah laba bersih turun setelah demonstrasi yang mendorong wisatawan pergi. ”

Sejauh ini dalam perdagangan hari Rabu, harga emas diperdagangkan datar, terbagi antara perlambatan dalam kasus wabah Corona China dan kekhawatiran yang terus-menerus terhadap ekonomi. Logam Mulia berpindah tangan sekitar $ 1567, pada saat penulisan.