• 31 Maret 2020

Akibat Corona, Kepercayaan Bisnis Turun Terendah Satu Dekade Ini

Harga Emas – Kepercayaan bisnis Jepang anjlok ke posisi terendah dasawarsa pada Maret ketika penyebaran wabah coronavirus memicu kekhawatiran resesi global dan membuat pasar saham jatuh, survei Reuters Tankan menunjukkan pada Selasa (17/03/2020).

Jajak pendapat bulanan menunjukkan bahwa survei triwulanan oleh Bank of Japan yang jatuh tempo 1 April akan menunjukkan penurunan tajam dalam sentimen bisnis baik di produsen maupun non-produsen.

Penyebaran global virus Corona telah memalu perdagangan dunia, rantai pasokan dan pariwisata, memberikan pukulan berat bagi ekonomi Jepang yang rapuh, yang tertatih-tatih di tepi resesi.

Suasana bisnis yang suram dapat menggagalkan belanja modal, salah satu dari beberapa titik terang dalam perekonomian Jepang. Itu akan menambah tekanan pada pemerintah dan bank sentral untuk mengerahkan lebih banyak langkah-langkah stimulus.

BOJ melonggarkan kebijakan moneter pada hari Senin dengan berjanji untuk membeli aset berisiko seperti dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) dua kali lipat dari kecepatan saat ini, bergabung dengan bank sentral global lainnya dalam memerangi pelebaran dampak ekonomi dari epidemi Corona.

Semua produsen di seluruh industri pesimis tentang kondisi bisnis, menurut jajak pendapat Reuters dari 501 perusahaan non-finansial berukuran besar dan menengah, di mana 242 perusahaan merespons dengan syarat anonimitas.

Di antara perusahaan-perusahaan sektor jasa, tidak ada perusahaan kecuali yang di real estat atau konstruksi dan informasi dan komunikasi yang optimis.

Sebagian besar perusahaan menyatakan kekhawatiran dampak virus pada bisnis mereka, di atas pengeluaran konsumen yang sudah lemah karena kenaikan pajak penjualan Oktober dan permintaan global yang lambat diperburuk oleh perang perdagangan AS-China.

“Kami tidak dapat melihat seberapa besar dampak virus ini terhadap bisnis kami di bulan Maret. Kami khawatir akan terjadi penurunan tajam dalam penjualan,” seorang manajer di sebuah perusahaan kimia menyatakan dalam survei tersebut. Seorang manajer pembuat permesinan berkata: “Persis saat gesekan perdagangan AS-China tampaknya diselesaikan untuk sementara waktu, virus baru ini menyebabkan kekhawatiran akan revisi turun untuk keuntungan kami.”

Indeks sentimen di produsen turun menjadi minus 20 di bulan Maret dari minus 5 di bulan sebelumnya, sementara indeks sektor jasa turun 25 poin menjadi minus 10, menurut jajak pendapat Reuters Tankan. Angka negatif berarti pesimis melebihi jumlah optimis.

Indeks produsen mencapai titik terendah sejak Desember 2009, kedalaman krisis keuangan global. Sektor Non-pabrikan adalah yang paling pesimis sejak Juni 2011 setelah bencana nuklir Fukushima. Para produsen diperkirakan akan lebih murung dalam waktu tiga bulan, dengan indeks terlihat jatuh lebih jauh ke minus-25 pada Juni, sementara moral sektor jasa terlihat tidak berubah pada Juni.

Survei Tankan BoJ untuk bulan Desember menunjukkan suasana hati produsen besar menyentuh level terendah hampir tujuh tahun pada kuartal keempat ketika perang perdagangan China -AS mengekang permintaan eksternal dan pajak penjualan nasional Oktober meningkat menjadi 10% dari 8% memberikan pukulan terhadap permintaan konsumen.

Jepang, sebagai negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia, menyusut pada tingkat tahunan 7,1% pada Oktober-Desember, dan banyak ekonom melihat kontraksi lain dalam periode saat ini, yang akan memicu resesi teknis – atau dua kuartal berturut-turut pertumbuhan negatif.