• 27 Februari 2020

Akhir Pekan Investor Ambil Untung, Harga Emas Melemah

Fundamental Emas – Harga emas melemah kembali dari level tertinggi sejak 2013. Meski demikian, harga masih membukukan kenaikan bulanan untuk kedua kalinya secara beruntun.

Emas berakhir lebih rendah pada perdagangan di hari Jumat (31/01/2020). Harga bergerak mundur dari posisi tertinggi lebih dari enam tahun yang diselesaikan pada hari sebelumnya. Namun demikian, harga mencetak kenaikan bulanan berturut-turut kedua.

Disisi lain, logam mulia berakhir pada penyelesaian harga mingguan tertinggi sejak Maret 2013 dimana seluruhnya menghapus “kecelakaan jelek musim semi itu,” dan emas “cukup banyak satu-satunya hal yang dapat menangkap tawaran ketika Januari berakhir.

Dengan latar belakang yang demikian ini emas mendapat stereotip dari fase yang kuat. Pasar saham yang terlalu mahal mulai goyah, dimana pertumbuhan global melambat keras, dan ketidakpastian politik memburuk.

Harga emas untuk pengiriman April pada Comex kehilangan $ 1,30, atau 0,1%, untuk menetap di $ 1,587,90 per ounce. Harga untuk kontrak April yang paling aktif memperlihatkan kenaikan mingguan 0,6%, dan kenaikan sekitar 3,8% untuk bulan itu, menurut FactSet. Level penyelesaian juga menandai selesai harga mingguan tertinggi sejak Maret 2013.

Reli emas didorong minggu ini karena kekhawatiran memuncak atas dampak ekonomi global potensial dari penyebaran virus corona. Kekhawatiran itu membantu membakar daya tarik emas sebagai surga karena investor menghindari aset berisiko, termasuk saham.

Emas telah berada dalam tren naik yang kuat sejak awal Desember, sebagian besar disebabkan oleh stimulus moneter yang signifikan dari bank sentral di seluruh dunia. Ada kemungkinan pelambatan ekonomi yang lebih besar, penurunan suku bunga lebih lanjut mungkin diperlukan saat tahun berjalan. Ini bagus untuk emas.

Pasar ekuitas global berada di bawah tekanan pada hari Jumat, tetapi saham AS telah rebound pada hari Kamis sore setelah Organisasi Kesehatan Dunia menyatakan wabah darurat global, dengan analis mengikat bouncing untuk bantuan atas kurangnya rekomendasi oleh tubuh untuk membatasi perjalanan atau perdagangan dengan Cina. Beijing telah melaporkan hampir 9.700 kasus virus corona, sementara jumlah kematian telah meningkat menjadi 213. Departemen Luar Negeri AS pada hari Jumat mendesak warga Amerika untuk tidak melakukan perjalanan ke China.