10 Langkah FED Yang Akan Mendorong Harga Emas Naik

Fundamental Emas – Wabah Corona telah menginfeksi ekonomi global. Banyak wilayah dan Negara melakukan Lockdown atau kuncian yang membawa kearah resesi nan tak terhindarkan. Bank-bank sentral di seluruh dunia telah melangkah, termasuk The Fed, memangkas suku bunga dan memompa likuiditas ke dalam sistem. Ini menjadi kabar baik bagi komoditas emas tentunya.

Misalnya, ECB yang baru saja mengumumkan program stimulus ekonomi senilai € 750 miliar, selain € 120 miliar sebelumnya. Bersama-sama, stimulus ECB berjumlah 7,3 persen dari PDB kawasan euro. Yang penting, bank sentral zona euro akan membeli sekuritas publik dan swasta secara fleksibel. Sebagaimana Christine Lagarde menjelaskan alasan di balik program pembelian aset baru, yang disebut Program Pembelian Darurat Pandemi.

Ini merupakan waktu yang luar biasa dan membutuhkan tindakan luar biasa. Tidak ada batasan untuk komitmen kami terhadap euro. Kami bertekad untuk menggunakan potensi penuh dari alat kami, sesuai mandat kami.

Putar balik ECB  dimana respons awal bank sentral jauh lebih moderat, menunjukkan bahwa zona euro menderita kerusakan ekonomi yang hebat dan bahwa seluruh proyek euro berisiko. Jika kita melihat kekhawatiran tentang masa depan Zona Euro, emas bisa bersinar seperti yang terjadi selama krisis utang negara Eropa pada 2010-11, meskipun kenaikan dolar dapat menghambat reli emas.

Bank of Japan juga melonggarkan kebijakan moneter dengan memperluas program pelonggaran kuantitatif. Ini menggandakan tingkat pembelian ETF dari $ 56 miliar per tahun menjadi $ 112 miliar, dan juga meningkatkan pembelian obligasi korporasi dan surat berharga. Bank sentral juga mengumumkan program pinjaman baru untuk memperpanjang pinjaman satu tahun tanpa bunga kepada lembaga keuangan. Namun, tindakan itu relatif moderat, yang menunjukkan bahwa BoJ hanya kehabisan amunisi. Bank sentral kehabisan peluru adalah berita baik untuk emas.

Bank of England memangkas suku bunga dari 0,75 menjadi 0,1 persen, menurunkan persyaratan modal untuk bank komersial dan mulai membeli obligasi pemerintah dan obligasi korporasi senilai 228 miliar dolar AS. Sementara itu, Bank Rakyat China memperluas operasi repo terbalik sebesar $ 174 miliar, memangkas suku bunga pinjaman jangka menengah satu tahun sebesar 0,10 persen, mengurangi suku bunga utama dan menurunkan persyaratan cadangan bank, membebaskan sekitar $ 79 miliar untuk dipinjamkan.

Terakhir, tapi jelas tak kalah pentingnya, Federal Reserve juga telah meraih lebih banyak artileri moneter. Pertama, seperti yang ditunjukkan grafik di bawah ini, ia memangkas (dalam dua gerakan) tingkat dana federal dari 1,50-1,75 menjadi 0,25 persen, level yang tidak terlihat dari Resesi Hebat.

Kedua, bank sentral AS memulai pelonggaran kuantitatif. Ini bertujuan untuk membeli surat berharga senilai $ 500 miliar dan surat berharga yang didukung hipotek senilai $ 200 miliar. Ini berarti bahwa neraca Fed (lihat grafik di bawah) akan meningkat lebih jauh – dan secara substansial! Dan sejak 23 Maret tidak terbatas. Ok, nak, kita sudah jatuh dua belas tahun lebih muda, seolah-olah kita melihat tayangan ulang Resesi Hebat!

Ketiga, The Fed memperluas operasi reverse repo, menambahkan $ 2 triliun (awalnya $ 1,5 triliun diikuti oleh $ 0,5 triliun) likuiditas ke dalam pasar repo. Apakah fungsi pasar itu sama sekali?

Keempat, The Fed menciptakan perusahaan yang akan membeli kertas komersial, seperti pinjaman bisnis jangka pendek tanpa jaminan. Jika saya memahami langkah ini dengan benar, bank sentral AS tidak dapat membeli sendiri surat-surat komersial, sehingga ia menciptakan sebuah perusahaan untuk melewati hukum. Tidak bagus, Fed!

Kelima, bank sentral AS meluncurkan kembali Fasilitas Kredit Dealer Utama yang menawarkan pinjaman jangka pendek kepada bank-bank yang dijamin dengan agunan seperti obligasi daerah atau utang korporasi tingkat investasi. Alat lain dari krisis keuangan 2008.

Keenam, Federal Reserve mengumumkan Fasilitas Likuiditas Reksa Dana Pasar Uang untuk meminjamkan uang kepada bank sehingga mereka dapat membeli aset dari dana pasar uang. Karena ini mencerminkan gelembung investasi pasif, ini tampaknya menjadi program baru!

Ketujuh, bank sentral AS memotong tingkat diskonto dari 1,75 menjadi 0,25 persen untuk membuat pinjaman ke bank komersial lebih murah.

Delapan, The Fed mengurangi rasio persyaratan cadangan menjadi nol persen yang menghilangkan persyaratan cadangan sepenuhnya untuk ribuan lembaga penyimpanan. Bank-bank komersial sekarang dapat memperluas secara signifikan aksi kredit mereka (meskipun tidak jelas apakah mereka akan melakukannya – mereka tidak kekurangan cadangan, sebenarnya mereka duduk di kelebihan cadangan).

Kesembilan, The Fed membuka kembali jalur swap internasional, untuk membuat dolar AS tersedia bagi bank sentral lain, sehingga mereka dapat meminjamkan kepada bank yang membutuhkannya.

Wow, respons The Fed terlihat mengesankan, bukan? Dan itu diperluas lebih jauh pada 23 Maret! Tapi, ada satu masalah kecil – itu tidak akan mencegah resesi dan tidak akan merangsang ekonomi. Alasannya sederhana: kebijakan moneter tidak dapat mencairkan perekonomian riil yang membeku. Bank sentral tidak dapat memperbaiki rantai pasokan yang rusak. Anda tahu, alasan di balik krisis ini adalah pandemi yang mengantarkan jarak sosial dan penguncian yang secara ekonomi merusak.

Resesi, dalam arti tertentu, adalah alat untuk mengurangi epidemi COVID-19. Jadi, kebijakan moneter yang mudah tidak akan membantu kita di sini. Ini hanya akan meningkatkan jumlah uang beredar, menurunkan suku bunga riil dan meningkatkan risiko inflasi. Lingkungan ekonomi makro yang demikian pada dasarnya positif untuk harga emas.