Powell : Ekonomi Membaik, Inflasi AS Ikut Naik

Powell : Ekonomi Membaik, Inflasi AS Ikut Naik
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

ESANDAR – Ekonomi AS akan sementara melihat inflasi “sedikit lebih tinggi” tahun ini karena pemulihan menguat dan kendala pasokan mendorong harga di beberapa sektor, tetapi Federal Reserve tetap menjaga komitmen untuk membatasi overshoot, demikian disampaikan oleh Gubernur Federal Reserve Jerome Powell dalam surat untuk Senator Rick Scott, pada 8 April silam.

“Kami tidak mencari inflasi yang secara substansial melebihi 2 persen, kami juga tidak mencari inflasi di atas 2 persen untuk jangka waktu yang lama,” kata Powell dalam surat tanggapan sebanyak lima halaman yang dikirimkan pada 24 Maret di mana Partai Republik Florida mengemukakan kekhawatiran tentang kenaikan inflasi dan program pembelian obligasi bank sentral AS.

Pengubah tersebut – “secara substansial” melebihi 2% inflasi atau di atas tingkat itu untuk periode “berkepanjangan” – membantu untuk lebih tajam menentukan batas atas zona nyaman Fed saat harga naik. “Saya akan menekankan, bahwa kami berkomitmen penuh pada kedua kaki dari mandat ganda kami – lapangan kerja maksimum dan harga yang stabil,” kata Powell.

The Fed memangkas suku bunga acuan semalam menjadi mendekati nol Maret lalu setelah pandemi virus korona melanda Amerika Serikat, dan telah berjanji untuk membiarkan biaya pinjaman tidak berubah sampai ekonomi mencapai lapangan kerja penuh, dan inflasi mencapai 2% dan berada di jalur yang “sedang”. melebihi level itu untuk beberapa waktu.

Bank sentral juga membeli $ 120 miliar Obligasi dan sekuritas berbasis hipotek setiap bulan untuk menjaga suku bunga pada tingkat yang mendukung perekrutan dan pengeluaran, dan telah berjanji untuk terus melakukannya sampai melihat “kemajuan substansial lebih lanjut” menuju pekerjaan penuh dan 2% target inflasi fleksibel.

Sebagian besar pembuat kebijakan Fed tidak berharap untuk mencapai target tersebut selama beberapa tahun lagi. “Tindakan kebijakan masa depan kami akan didasarkan pada kemajuan aktual menuju tujuan kami,” kata Powell kepada Scott, menggarisbawahi poin yang sering dibuat oleh kepala Fed dalam beberapa bulan terakhir – bahwa bank sentral tidak akan menaikkan suku bunga berdasarkan perkiraan, seperti yang dilakukan enam orang. bertahun-tahun lalu. Banyak analis sekarang memandang dorongan kenaikan suku bunga 2015 sebagai kesalahan kebijakan yang tidak perlu mengerem pemulihan dari krisis keuangan kurang dari satu dekade sebelumnya.

“Jika kemajuan menuju ketenagakerjaan dan tujuan inflasi kami melambat, kami akan mempertahankan sikap yang sangat akomodatif lebih lama,” tulis Powell dalam surat tersebut. “Sebaliknya, jika kemajuan ternyata lebih cepat, penyesuaian terhadap kebijakan kemungkinan akan terjadi lebih cepat.”

Scott, meskipun bukan anggota Komite Perbankan Senat yang secara langsung mengawasi The Fed, telah menjadi kritikus vokal Powell. Senator, yang dipandang sebagai calon pesaing Gedung Putih pada 2024, telah memperingatkan bahwa suku bunga rendah Fed dan program pembelian obligasi akan memaksa harga lebih tinggi, merugikan keluarga dan bisnis.

“Datanya jelas bahwa inflasi sedang meningkat, dan Ketua Powell terus mengabaikan masalah yang berkembang ini,” kata kantor Scott kepada Reuters. “Senator Scott tetap prihatin tentang dampak inflasi terhadap keluarga Amerika berpenghasilan rendah dan tetap, seperti masa pertumbuhannya. Dia meminta Ketua Powell untuk menyadari ancaman ini, menyusun rencana yang jelas untuk mengatasi kenaikan inflasi dan melindungi keluarga Amerika. ”

Dalam tanggapannya, Powell mengatakan bahwa inflasi tinggi tidak mungkin terjadi, dan inflasi yang rendah merugikan bisnis dan rumah tangga Amerika serta membatasi kemampuan Fed untuk mengimbangi guncangan ekonomi dengan kebijakan moneter yang mudah.

Setelah satu dekade di mana inflasi terlalu rendah, Fed sekarang menargetkan inflasi di atas 2%. “Kami memahami dengan baik pelajaran dari pengalaman inflasi yang tinggi di tahun 1960-an dan 1970-an, dan beban yang ditimbulkan oleh pengalaman itu bagi semua orang Amerika,” kata Powell dalam suratnya. “Kami tidak mengantisipasi tekanan inflasi seperti itu, tetapi kami memiliki alat untuk mengatasi tekanan tersebut jika memang muncul.”

Powell juga berusaha untuk meredakan kekhawatiran yang diungkapkan oleh Scott dalam suratnya bulan lalu bahwa pembelian obligasi Fed akan melepaskan “jumlah pengeluaran dan pinjaman defisit yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Kongres.”

Di bawah mantan Presiden Donald Trump tahun lalu dan di bawah Presiden Joe Biden tahun ini, Kongres telah menyetujui bantuan senilai $ 6 triliun yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk membantu orang Amerika mengatasi pandemi. Bantuan tersebut sebagian besar didanai oleh hutang pemerintah.

Pembelian obligasi bank sentral, kata Powell, bertujuan untuk menjaga kondisi keuangan tetap mudah dan pasar berfungsi, dan “tidak terkait dengan besarnya defisit fiskal,” menambahkan bahwa Fed tidak membeli obligasi langsung dari pemerintah.

Pembuat kebijakan Fed diharapkan untuk tetap berpegang pada kebijakan moneter super-mudah pada pertemuan minggu depan, bahkan ketika ekonomi menguat dan meningkatkan vaksinasi COVID-19 membuat kembali ke kehidupan yang lebih normal di Amerika Serikat kemungkinan pada tahun 2021.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas