Nikkei dan KOSPI Naik, Hang Seng Melemah Sendiri

Nikkei dan KOSPI Naik, Hang Seng Melemah Sendiri

ESANDAR – Bursa saham Hong Kong berakhir melemah dalam perdagangan akhir pekan lalu, Jumat (12/03/2021). Hasil ini sekaligus mencatatkan kerugian kinerja sepekan, akibat jatuhnya saham-saham di sektor teknologi. Pasar juga terbebani dengan kekhawatiran merebaknya babak baru perang dagang AS – China.  Indek Hang Seng turun 2,2% menjadi 28.739,72.

Sebelumnya pada hari Kamis,  Amerika Serikat mengutuk tindakan China untuk mengubah sistem pemilihan Hong Kong dan memperkirakan pembicaraan akan berlangsung lebih “sulit” dimana kedua belah pihak akan bertemu di Beijing pada minggu ini. China sendiri kembali memperingatkan Amerika Serikat untuk berhenti mencampuri urusannya, termasuk Hong Kong, kata juru bicara kementerian luar negeri pada hari Jumat.

Saham pemasok Huawei turun setelah pemerintah AS menambahkan batasan baru pada perusahaan-perusahaan tersebut. Indeks teknologi Hang Seng, yang sensitif terhadap perkembangan hubungan China-AS, ditutup turun 2,1%, kehilangan 23% dari rekor tertinggi sepanjang masa hanya tiga minggu lalu. Saham raksasa game Tencent Holdings juga turun 4,4%.

Perdana Menteri China Li Keqiang membela target pemerintah untuk pertumbuhan ekonomi lebih dari 6% tahun ini, dengan mengatakan itu “tidak rendah”, dan kebijakan tidak akan dilonggarkan secara dramatis untuk mengejar pertumbuhan yang lebih tinggi. Target pertumbuhan ekonomi yang lebih rendah memberi China ruang untuk mengendalikan pasar yang berbusa bahkan saat terjadi kekhawatiran inflasi yang meningkat.

Di seluruh wilayah Asia, indeks saham MSCI Asia kecuali Jepang melemah 0,29%, sedangkan indeks Nikkei Jepang ditutup naik 1,73%. Justri di Bursa Saham Tokyo kenaikan ditopang oleh saham-saham di sektor teknologi.

Ini merupakan kenaikan yang terjadi di bursa Tokyo selama keempat berturut-turut, karena saham teknologi bangkit kembali sementara ekspektasi bahwa suku bunga rendah dan pengeluaran fiskal yang besar akan terus mendukung pertumbuhan ekonomi global membuat sentimen investor tetap terdukung.

Indeks Nikkei 225 berakhir naik 1,73% pada 29.717,83. Topix yang lebih luas naik 1,36% menjadi 1.951,06. Untuk minggu ini, Nikkei dan Topix masing-masing naik hampir 3%. Saham – saham teknologi dan energi pulih dari kerugian baru-baru ini setelah rekan-rekan mereka di AS, tetapi itu sebagian diimbangi dengan penjualan di sektor real estat dan keuangan.

Sentimen pasar secara keseluruhan masih tetap positif karena ekspektasi kuat bahwa pertumbuhan ekonomi global akan semakin cepat karena lebih banyak negara yang memvaksinasi warganya untuk virus corona baru. Bursa saham Jepang masih dalam tren naik, tetapi ekonomi AS bangkit kembali begitu cepat sehingga pada akhirnya Federal Reserve harus mulai berbicara tentang pengurangan pembelian obligasi. Bila ini terjadi, kita akan melihat koreksi sekitar 8% -10% di bursa saham Jepang, tetapi pasar akan segera bangkit kembali karena pertumbuhan global semakin kuat.

Saham perusahaan e-commerce Rakuten Inc melonjak 8,64% setelah dilaporkan akan membentuk aliansi modal dengan Japan Post Holdings Co, yang sahamnya naik 4,89%. Investor pemula SoftBank Group Corp naik 3,35% setelah perusahaan e-commerce Korea Selatan Coupang, di mana SoftBank memegang 35,1% saham, bernilai sekitar $ 109 miliar dalam debutnya pada Kamis. Perusahaan ride hailing yang berbasis di Singapura, Grab Holdings Inc, yang juga didukung oleh SoftBank, sedang dalam pembicaraan untuk go public melalui merger yang dapat memberi nilai perusahaan hampir $ 40 miliar.

Sementara saham yang berkinerja buruk di antara Topix 30 adalah Astellas Pharma Inc, turun 0,68%, diikuti oleh Tokio Marine Holdings Inc, kehilangan 0,43%. Ada 156 kenaikan pada saham pada indeks Nikkei melawan 67 penurunan.

Kenaikan yang terjadi di bursa saham Jepang juga diikuti oleh Bursa Saham Seoul yang membukukan penutupan dengan kinerja mingguan terbaik mereka dalam lima minggu terakhir ini karena stimulus AS, meredakan kesengsaraan inflasi. Investor asing menjadi pembeli mayoritas dalam transaksi di akhir pekan. Indek KOSPI ditutup naik 40,69 poin, atau 1,35%, pada 3.054,39, setelah naik 1,88% pada hari Kamis. Ini membukukan kenaikan mingguan 0,93%, kenaikan terbesar dalam lima minggu.

Di antara saham-saham kelas berat, raksasa teknologi Samsung Electronics naik 0,98% dan rekan SK Hynix melonjak 2,19%, sementara LG Chem dan Naver masing-masing naik 0,53% dan 1,87%.

Biden menandatangani Rencana Penyelamatan Amerika, salah satu stimulus terbesar dalam sejarah Amerika, sebelum pidato yang disiarkan televisi di mana ia berjanji akan melakukan tindakan agresif untuk mempercepat vaksinasi dan membuat negara itu mendekati keadaan normal pada 4 Juli.

Sementara itu, Bank Sentral Eropa pada Kamis mengatakan akan mempercepat pencetakan uang untuk membatasi biaya pinjaman zona euro, mendorong penurunan dalam imbal hasil obligasi semalam.

Korea Selatan sendiri memutuskan untuk memperpanjang aturan jarak sosial dengan larangan pertemuan pribadi lebih dari empat orang bahkan saat negara itu melanjutkan peluncuran vaksinnya.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas