KOSPI Naik, Nikkei dan Hang Seng Terseok

KOSPI Naik, Nikkei dan Hang Seng Terseok

ESANDAR – Saham Asia rata-rata mengalami kenaikan pada hari Selasa (20/04/2021), dibuka dengan bursa saham China yang naik dan menghilangkan kerugian awal dari lanjutan kerugian hasil perdagangan di Wall Street. Penurunan  yang didorong oleh jatuhnya saham-saham teknologi, sementara dolar tetap di posisi terendah multi-minggu terhadap mata uang utama lainnya.

Indeks MSCI Asia Pasifik di luar Jepang naik 0,2%, berayun ke wilayah positif setelah saham blue chip China naik 0,13%. Korea Selatan naik 0,4%. Di tempat lain, Indek Nikkei Jepang turun 1,84%, karena negara itu terus bergulat dengan kebangkitan kasus COVID. Australia tergelincir 0,33%. Indek saham Hong Kong sendiri turun 0,11% meskipun saham raksasa pengiriman makanan China Meituan naik 1,59% setelah perusahaan mengatakan telah mengumpulkan $ 9,98 miliar melalui ekuitas dan penjualan obligasi konversi.

Sebelumnya, indeks utama Wall Street mundur dari rekor tertinggi daftar hit mingguan, dengan hambatan besar dari Tesla Inc. Pembuat mobil listrik itu tergelincir 3,4% setelah sebuah kendaraan Tesla yang diyakini beroperasi tanpa seorang pun di kursi pengemudi menabrak pohon pada hari Sabtu di utara Houston, menewaskan dua penumpang.

Mengawali perdagangan di hari Selasa (20/04/2021) di Asia tampak seperti kelanjutan dari apa yang kita lihat tadi malam, di mana saham teknologi terpukul di AS. Penurunan sejumlah saham teknologi di bursa Jepang sangat mengejutkan mengingat penguatan yen yang disebabkan oleh jatuhnya dolar, yang biasanya akan mendukung saham Jepang, menambahkan dia pikir ini akan berubah satu atau lain cara di kemudian hari.

Nasdaq yang sarat dengan saham teknologi-berat adalah penggerak terbesar pasar saat ini, jatuh 0,98%, sedangkan Dow Jones Industrial Average turun 0,36%, dan S&P 500 0,53%. Namun, e-mini futures untuk S&P 500 naik 0,13%, menunjukkan pasar bisa bangkit kembali di kemudian hari.

Di pasar mata uang, dolar melanjutkan pelemahannya baru-baru ini, jatuh lebih jauh dari posisi terendah enam minggu yang dicapai pada hari Senin. Dolar AS sendiri dapat tetap menjadi pemberat dalam minggu ini karena fokus bergeser dari kinerja ekonomi AS ke prospek ekonomi global yang membaik secara lebih luas,” tulis analis di CBA dalam catatan penelitian. Dalam perdagangan Asia, dolar turun 0,08% terhadap yen, sementara dolar Australia naik 0,14% dan Euro masing-masing naik 0,07% terhadap dolar.

Imbal hasil benchmark Treasury 10-tahun naik menjadi 1,6029% dibandingkan dengan penutupan AS di 1,599%.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas