Indek Asia naik, Investor Melihat Tanda Pemulihan Ekonomi Dunia

Indek Asia naik, Investor Melihat Tanda Pemulihan Ekonomi Dunia
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

ESANDAR – Bursa saham Asia sebagian besar berakhir lebih tinggi pada perdagangan di hari Selasa (04/05.2021) karena investor pasar regional melihat tanda-tanda pemulihan dari pandemi virus korona ketika ekonomi utama di seluruh dunia dibuka kembali.

Indeks MSCI Asia-Pasifik non Jepang naik 0,05% didukung oleh sinyal positif dari Wall Street sebelumnya. Indeks Hang Seng Hong Kong naik 0,3% lebih tinggi pada 28.441,95.

Pada hari Senin, Gubernur Federal Reserve Jerome Powell mengatakan ekonomi AS membaik tetapi “belum keluar dari masalah” karena bank sentral bersiap untuk merilis studi tentang efek pandemi yang berbeda pada demografi negara yang berbeda. “Perekonomian sedang dibuka kembali, membawa aktivitas ekonomi yang lebih kuat dan penciptaan lapangan kerja,” kata Powell dalam sambutan yang disiapkan untuk disampaikan pada konferensi Koalisi Reinvestasi Komunitas Nasional.

“Itu adalah perspektif tingkat tinggi – sebut saja pemandangan 30.000 kaki – dan dari sudut pandang itu, kita melihat peningkatan. Tapi kita juga harus melihat apa yang terjadi di permukaan jalan.”

Bursa saham Jepang dan China daratan masih tetap tutup pada hari Selasa karena hari libur yang mengurangi volume perdagangan di seluruh wilayah.

Nada cerah di pasar Asia datang setelah sesi yang lebih kuat di Wall Street. Indek Dow Jones naik 0,7% menjadi 34.113,23 poin, sedangkan S&P 500 naik 0,27% menjadi 4.192,66 dengan sebagian besar kenaikan terkonsentrasi di saham industri dan komoditas. Indek Nasdaq turun 0,48% menjadi 13.895,12 karena saham teknologi tertinggal dari saham yang dilihat investor sebagai penerima manfaat dari pemulihan pandemi.

Saham energi juga naik didukung oleh harga minyak yang lebih tinggi. Diketahui bahwa harga minyak mentah Brent diperdagangkan naik 0,15% menjadi $ 67,66 sementara minyak mentah ringan AS 0,12% lebih tinggi pada $ 64,56.

Minyak mentah naik dalam perdagangan AS karena pelonggaran pembatasan di AS dan Eropa meningkatkan harapan permintaan yang lebih kuat. Uni Eropa berencana untuk mengurangi pembatasan pada pelancong yang divaksinasi selama musim panas. Ini terjadi ketika beberapa negara keluar dari lockdown di tengah jatuhnya infeksi baru virus corona.

Imbal hasil Obligasi AS turun pada hari Senin setelah data menunjukkan pertumbuhan aktivitas manufaktur melambat pada bulan April di tengah tantangan rantai pasokan dan meningkatnya permintaan yang dipicu oleh peluncuran vaksin COVID-19 dan stimulus fiskal.

Fokus pasar sekarang diharapkan beralih ke data layanan yang akan dirilis pada hari Rabu dan angka penggajian non-pertanian pada hari Jumat.

Imbal hasil obligasi AS tenor 10-tahun, yang mencapai sesi terendah 1,578%, terakhir turun 3 basis poin pada 1,6011%, bertahan jauh di bawah tertinggi 14-bulan 1,776% yang dicapai pada 30 Maret.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas