Biden: Ada Tanda-tanda Harapan Bagi Ekonomi AS

Biden: Ada Tanda-tanda Harapan Bagi Ekonomi AS

ESANDAR – Presiden AS Joe Biden berbicara kepada wartawan saat ia mengadakan konferensi pers resmi pertamanya di Ruang Timur Gedung Putih di Washington, AS, pada Kamis (25/03/2021). Ia mengatakan “Sejak kami meloloskan Rencana Penyelamatan Amerika, kami mulai melihat tanda-tanda harapan baru dalam ekonomi kami,” kata Biden dalam konferensi pers pertamanya sejak menjabat pada Januari. “Sejak disahkan, mayoritas … peramal ekonomi telah meningkatkan proyeksi mereka secara signifikan terhadap pertumbuhan ekonomi yang akan terjadi tahun ini. Mereka sekarang memproyeksikan pertumbuhan PDB (produk domestik bruto) akan melebihi 6%. ”

Memang, itu mungkin mengecilkan seberapa cepat ekonomi dapat tumbuh tahun ini karena peluncuran vaksin COVID-19 semakin cepat, memungkinkan kebebasan bergerak dan aktivitas yang lebih besar, dan karena undang-undang stimulus meningkatkan pengeluaran konsumen. Hal ini mengingat baru minggu lalu, pejabat Federal Reserve mengisyaratkan mereka mengharapkan pertumbuhan 6,5% tahun ini, yang jika dicapai akan menandai ekspansi tercepat sejak 1980-an, dan beberapa peramal swasta memperkirakan ekonomi akan tumbuh lebih dari 7% tahun ini. Itu akan menandai ayunan ke atas yang dramatis setelah kontraksi 3,5% yang diderita pada tahun 2020, penurunan tahunan paling tajam dalam lebih dari tujuh dekade.

Saat ini menunjukkan tanda-tanda pasar kerja yang pulih. Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim pertama kali untuk tunjangan pengangguran turun di bawah 700.000 untuk pertama kalinya sejak pandemi memicu resesi yang dalam kira-kira satu tahun lalu. “Baru pagi ini, kami mengetahui bahwa jumlah orang yang mengajukan asuransi pengangguran mingguan turun hampir 100.000 orang,” katanya. “Jadi masih terlalu banyak orang Amerika yang kehilangan pekerjaan, terlalu banyak keluarga yang terluka, dan kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan, tetapi saya dapat mengatakan kepada rakyat Amerika bahwa bantuan sudah ada, dan harapan sedang dalam perjalanan.”

Biden melanjutkan dengan menggembar-gemborkan rencana infrastruktur yang dia kembangkan sebagai kekuatan untuk mengisi lubang besar yang tersisa di pasar kerja. Sekitar 9,5 juta lebih sedikit orang Amerika yang bekerja pada Februari dibandingkan sebelum pandemi melanda. Tim ekonomi Biden menargetkan rencana jangka panjang dalam kisaran $ 3- $ 4 triliun yang diarahkan untuk memperbaiki jalan dan jembatan yang runtuh, meningkatkan sekolah yang sudah tua, dan berinvestasi dalam teknologi hijau, yang menurutnya akan membantu banyak dari para pekerja yang kehilangan tempat tinggal tersebut kembali bekerja.

“Berapa banyak sekolah di mana anak-anak tidak bisa minum air dari pancuran? Berapa sekolah yang masih berpegang pada asbes? Berapa banyak sekolah di Amerika yang kita kirimi anak-anak kita yang tidak memiliki ventilasi yang memadai? Berapa banyak sekolah, gedung, kompleks perkantoran yang membuang miliaran barel minyak dari waktu ke waktu karena tidak dapat menahan panas atau AC karena bocor melalui jendela yang sangat berpori? ” Biden bertanya secara retoris.

Luar biasa, katanya. “Ada banyak hal yang dapat kita lakukan untuk hal-hal yang baik, membuat orang lebih sehat dan menciptakan pekerjaan yang baik.”

Dia terjun ke dalam litani kekurangan dalam infrastruktur AS yang katanya perlu ditangani: 20% persen penerbangan tidak tepat waktu karena bandara yang lusuh, enam hingga 10 juta rumah di Amerika masih memiliki pipa timah yang melayani saluran air mereka, dan masih ada yang berakhir. 100.000 kepala sumur bocor metana.

“Apa yang kita lakukan?” Kata Biden. “Kami dapat menempatkan sebanyak mungkin pemipaan pipa dan penambang untuk bekerja di atas sumur-sumur itu dengan harga yang sama dengan yang akan mereka kenakan untuk menggali sumur itu.”

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas