Memantul, Dolar Berusaha Mempertahankan Penguatannya

Memantul, Dolar Berusaha Mempertahankan Penguatannya

JAKARTA – Dolar AS bertahan kuat pada awal perdagangan di hari Senin (15/03/2021) setelah memantul dari level terendah satu minggu minggu lalu, didukung oleh lonjakan benchmark imbal hasil Treasury ke tertinggi lebih dari satu tahun karena kekhawatiran inflasi terus membara. Greenback diperdagangkan mendekati level tertinggi sejak Juni terhadap yen Jepang, yang cenderung melemah saat imbal hasil Treasury naik.

Pelaku pasar semakin waspada dalam beberapa pekan terakhir bahwa stimulus fiskal besar-besaran dan permintaan konsumen yang terpendam dapat menyebabkan lonjakan inflasi karena perluasan kampanye vaksinasi mengakhiri penguncian. Harga produsen AS mengalami kenaikan tahunan terbesar dalam hampir 2-1 / 2 tahun, data menunjukkan pada hari Jumat, sementara ekonomi negara itu akan mendapat suntikan besar dari paket stimulus Presiden Joe Biden sebesar $ 1,9 triliun. Sementara itu, prospek kecepatan vaksinasi A.S. yang sudah cepat juga telah didorong oleh perintah Biden untuk setiap negara bagian agar semua orang dewasa memenuhi syarat untuk vaksinasi paling lambat 1 Mei.

Indeks dolar, yang melacak mata uang AS terhadap enam mata uang utama, bertahan di sekitar 91,645 pada awal sesi Asia hari Senin setelah naik dari dekat terendah satu minggu di 91,364 pada akhir pekan lalu. Imbal hasil Treasury 10-tahun patokan berada di 1,6282% pada hari Senin, dekat dengan puncak Jumat 1,6420%.

Dolar sebagian besar datar di 109,04 yen pada Senin, dekat puncak sembilan bulan 109,235 yang dicapai pekan lalu. Penguatan Greenback juga didukung oleh pengupasan taruhan untuk penurunannya, dengan spekulan memotong posisi jual bersih ke level terendah sejak pertengahan November di pekan yang berakhir 9 Maret, menurut perhitungan oleh Reuters dan data Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas AS yang dirilis pada hari Jumat. Indeks dolar telah naik 1,8% tahun ini, mengikuti kenaikan imbal hasil patokan dari di bawah 1%. Pada tahun 2020, indeks tersebut turun hampir 7%.

Banyak analis memperkirakan dolar melanjutkan tren turun itu pada waktunya. “Imbal hasil obligasi yang lebih tinggi saja tidak mungkin untuk mempertahankan kenaikan dalam USD,” tulis analis Commonwealth Bank of Australia dalam sebuah catatan penelitian, menambahkan penurunan dolar akan datang “segera”.  “Kenaikan imbal hasil obligasi sebagian besar mencerminkan prospek ekonomi yang lebih baik, yang pada akhirnya membebani USD.”

Euro sebagian besar tidak berubah pada $ 1,19535, konsolidasi tepat di bawah $ 1,20 setelah meluncur ke palung tiga bulan $ 1,18355 minggu lalu. Dolar Australia – dipandang secara luas sebagai proksi likuid untuk selera risiko – naik sedikit menjadi $ 0,7769, memangkas sebagian dari penurunan 0,4% hari Jumat.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas