Dolar AS Naik, Lampui Posisi Tertinggi Dalam Dua Minggu

Dolar AS Naik, Lampui Posisi Tertinggi Dalam Dua Minggu
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Indeks dolar naik terhadap sekeranjang sebagian besar mata uang utama pada hari Selasa (23/03/2021), melampaui level tertinggi dalam dua minggu, sementara imbal hasil Treasury AS merosot karena Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell mengatakan kepada Kongres bahwa inflasi tidak akan lepas kendali. Indeks dolar terakhir naik 0,65% pada 91,8, berbalik arah dari hari Senin ketika turun tetapi melayang di bawah tertinggi empat bulan, karena investor mencari tempat berlindung yang aman.

Imbal hasil Treasury AS juga turun lagi, di 1,624%. Sebelumnya Selasa, Departemen Keuangan menarik permintaan yang kuat untuk catatan dua tahun, dengan investor menunggu lelang untuk catatan bertanggal lebih lama di akhir minggu.

Pergerakan pasar lebih banyak didorong oleh sentiment fundamental, mengingat sejumlah data ekonomi juga akan diterbitkan pada Kamis besok. Kenaikan dolar pada hari Selasa menunjukkan keyakinan pasar bahwa pandemi COVID-19 mulai bisa diredam dengan sejumlah vaksinasi yang telah dijalankan.

Indeks dolar naik sekitar 2,4% sejauh ini pada tahun 2021 dimana investor melihat peluncuran vaksin COVID-19 yang relatif cepat dan pengeluaran stimulus di Amerika Serikat sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi.

Tetapi ada nada waspada di pasar global, dengan sebagian besar saham AS jatuh pada hari Selasa. Ini berkontribusi pada kehati-hatian pasar adalah gelombang ketiga pandemi COVID-19 di Eropa. Jerman memperpanjang pengunciannya dan mendesak warganya untuk tinggal di rumah selama liburan Paskah. EUR/USD sendiri turun 0,71% menjadi $ 1,1847.

Dolar Selandia Baru jatuh karena langkah-langkah baru untuk mendinginkan pasar perumahan, turun ke level terendah tiga bulan terhadap dolar AS. Itu turun sekitar 2,27% hari ini di 0,70.  Penurunan tersebut dipicu oleh pemerintah Selandia Baru yang memperkenalkan langkah-langkah untuk mengekang spekulasi di pasar perumahan yang sedang panas, di mana harga rumah telah naik 23% dalam 12 bulan. Dolar Australia – yang dianggap sebagai proxy likuid untuk risiko – juga terpukul dan turun 1,54% pada 0,763 versus dolar AS.

Sementara Lira Turki agak stabil, setelah jatuh 7,5% pada hari Senin setelah Presiden Tayyip Erdogan memecat kepala bank sentral yang hawkish. Itu naik sekitar 1,79% terhadap dolar AS.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas