Dolar AS Makin Dekat Ke Posisi Terkuat Beberapa Bulan Ini

Dolar AS Makin Dekat Ke Posisi Terkuat Beberapa Bulan Ini
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Dolar AS diperdagangkan mendekati level tertinggi dalam beberapa bulan ini terhadap sebagian besar mata uang utama pada perdagangan di akhir pekan. Kenaikan mata uang cadangan dunia ini, didukung oleh gelombang optimisme setelah data-data ekonomi AS menunjukkan semakin baik hasilnya. Sementara itu, peluncuran vaksin virus corona dan kenaikan imbal hasil Treasury turut menyumbang sentiment positif bagi Dolar AS.

Euro menjadi titik fokus pelaku pasar menjelang data sentimen bisnis Jerman yang akan dirilis hari ini, Jumat (26/03/2021) tetapi prospek mata uang Eropa ini telah memburuk karena aksi penguncian dalam mengatasi virus korona baru dan lambatnya vaksinasi di seluruh Uni Eropa. Greenback sendiri memiliki lebih banyak ruang untuk naik terhadap euro, tetapi kenaikannya terhadap mata uang lain dalam beberapa minggu terakhir telah begitu cepat sehingga beberapa analis memperingatkan agar tidak mengejar dolar lebih tinggi dari level saat ini.

Pergerakan EUR/USD telah menembus rata-rata 200 hari, dan itu adalah tanda yang jelas bahwa EUR/USD akan terus melemah. Disisi lain, pergerakan USD/JPY menunjukkan potensi Yen yang semakin kuat. Hal ini akan membatasi gerak naik USD/JPY.  Perlu diingat bahwa imbal hasil Obligasi turut mendukung dolar, meski langkah ini nampak telah kelelahan.

Pada perdagangan EUR/USD, tercatat di $ 1,1776, dimana Dolar AS mendekati level terkuatnya sejak November tahun lalu. Dolar dibeli 109,21 yen, mendekati level tertinggi sejak Juni. Greenback diperdagangkan pada 0,9396 franc Swiss, mempertahankan kenaikan 0,5% dari sesi sebelumnya.

Satu pengecualian penting atas kenaikan dolar AS saat ini adalah Poundsterling Inggris, yang justru naik tipis menjadi $ 1,3747 setelah naik 0,4% pada hari Kamis. Data yang akan dirilis pada Jumat nanti yang diperkirakan akan menunjukkan rebound dalam penjualan ritel Inggris dapat memberikan dorongan lebih lanjut pada pound.

Klaim pengangguran AS turun ke level terendah satu tahun pekan lalu dan Presiden Joe Biden mengatakan dia akan menggandakan rencana peluncuran vaksinasi setelah mencapai target sebelumnya 100 juta tembakan 42 hari lebih cepat dari jadwal, keduanya mendukung optimisme dalam dolar.

Indeks dolar terhadap sekeranjang enam mata uang utama berdiri di 92,788, mendekati level tertinggi empat bulan.

Pedagang akan melihat data konsumsi pribadi AS yang akan dirilis pada hari Jumat untuk petunjuk lebih lanjut tentang kekuatan ekonomi AS.

Selama perdagangan Eropa, survei Ifo Jerman diharapkan menunjukkan peningkatan dalam moral bisnis. Tapi ini tidak mungkin untuk menghentikan penurunan euro, karena kekhawatiran tentang lambatnya peluncuran vaksinasi Uni Eropa dan perselisihan dengan mantan anggota Inggris mengenai ekspor vaksin telah menjadi tema yang dominan, kata para pedagang.

Dolar Australia dan Selandia Baru rebound dari penurunan tajam di awal pekan. Kedua mata uang tersebut kemungkinan akan tetap didukung karena keberhasilan relatif mereka dalam membatasi kejatuhan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi virus korona, kata para analis.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas