Masih Tertekan, Harga Emas Dibawah $1750

JAKARTA – Harga emas berada di bawah tekanan, dengan bergerak di bawah $ 1750 per troy ons. Jatuhnya harga berkat permintaan safe haven untuk dolar AS meningkat secara keseluruhan.

Disisi lain, pergolakan yang terjadi di bank sentral Turki selama akhir pekan dan adanya kekhawatiran yang berlebihan telah meningkatkan daya tarik safe-haven greenback. Selain itu, keputusan Fed untuk membiarkan capital break pada bank-bank besar berakhir pada hari Jumat membebani harga emas secara negatif.

Pasar menitik beratkan perhatian berikutnya pada sejumlah pernyataan dari para bangkir Fed yang akan dirilis pada hari Senin, termasuk pernyataan dari Jerome Powell yang paling ditunggu-tunggu.

Secara teknis, harga emas menantang komitmen beruang di level support sengit $ 1737, yang merupakan persimpangan dari posisi rendah empat jam sebelumnya. Menembus harga ini, akan membuka penurunan lebih lanjut ke level Fibonacci 61,8% dalam satu minggu di $ 1733.

Support relevan berikutnya untuk emas terlihat di $ 1725, di mana titik pivot satu minggu S1 berpotongan dengan Bollinger Band empat jam lebih rendah. Pertemuan terendah bulan sebelumnya dan Fibonacci 161,8% satu hari di $ 1717 menawarkan dukungan yang kuat, yang akan menjadi hal yang sulit untuk ditembus oleh penjual Emas.

Di sisi lain, upaya naik emas akan mencoba uji level resistensi di sekitar $ 1743, sebagai titik pertemuan SMA5 empat jam, Fibonacci 38,2% satu minggu dan Fibonacci 23,6% satu hari. Target naik berikutnya ditempatkan di $ 1747, tertinggi hari Jumat dan Fibonacci 23,6% satu minggu. Fibonacci 23,6% satu minggu di $ 1754 adalah penghalang relevan berikutnya bagi pembeli. Lebih jauh ke atas, titik pivot satu minggu R1 di $ 1762 akan diuji, membuka pintu menuju resistensi $ 1772. Level tersebut merupakan pivot point satu hari R3.

 

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas