Masih Berhati-hati, Emas Bukukan Kenaikannya Jelang FOMC

Masih Berhati-hati, Emas Bukukan Kenaikannya Jelang FOMC

JAKARTA – Emas berdetak lebih tinggi pada perdagangan hari Rabu (17/03/2021) di sesi Asia. Naik dengan kehati-hatian ditetapkan menjelang berakhirnya pertemuan berkala Federal Reserve. Pasar berharap hasil rapat kebijakan moneter ini bisa merosotkan lebih banyak harapan kenaikan suku bunga dan proyeksi ekonomi.

Pada perdagangan di pasar spot emas naik 0,2% menjadi $ 1,734,79 per ounce , setelah menyentuh level tertinggi lebih dari dua minggu di $ 1.740,90 di hari Selasa.  Harga emas di bursa berjangka AS, naik 0,2% menjadi $ 1.734.70.

The Fed diperkirakan akan mempertahankan nada dovish. Di pertemuan sebelumnya beberapa mengharapkan kenaikan suku bunga pertama pada tahun 2022 dan beberapa diharapkan pada tahun 2023, jadi alangkah menariknya jika di lihat dari pola “dot plot.

Paska penutupan FOMC dan dilanjutkan dengan pernyataan Gubernur Bank Sentral AS, Jerome Powell. Pasar masih khawatir tentang prospek inflasi tetapi Fed mengabaikan hambatan terbesar untuk emas untuk naik ini. Tetapi dengan suku bunga bank sentral global yang masih menurun, memberikan harapan bahwa harga emas tidak akan jatuh terlalu rendah.

Menyusul kenaikan yang solid pada tahun 2020, harga emas turun oleh tekanan besar di tahun ini atas lonjakan dalam imbal hasil obligasi tenor 10 tahun AS baru-baru ini. Imbal hasil Treasury telah membebani komoditas non-imbal hasil.

Sementara itu, dolar AS menguat, didukung oleh kenaikan imbal hasil Obligasi atas ekspektasi pemulihan ekonomi yang cepat setelah paket pemulihan $ 1,9 triliun telah ditandatangani menjadi undang-undang pada minggu lalu.

Secara teknis, kenaikan emas bisa di atas $ 1.740 dan membuka ruang untuk keuntungan lebih lanjut, sementara penurunan akan mengincar $ 1.700 kembali.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas