Harga Emas Makin Berkibar Oleh Sejumlah Fundamental

Harga Emas Makin Berkibar Oleh Sejumlah Fundamental
Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on linkedin

JAKARTA – Harga Emas berada di sekita posisi puncak dalam dua bulan terakhir. Sejumlah sentiment fundamental menjadi alasan kenaikan harga saat ini. Sebagaiamana dikabarkan bahwa China mendorong impor emas setelah beberapa bulan pembelian lesu, impor emas India juga menguat. Sementara itu, Dolar AS melemah di tengah suasana risk-on yang terjadi secara luas di pasar saham, didukung oleh data AS yang optimis, vaksinasi yang lebih cepat. Namun demikian, pertentangan atas rencana Presiden Joe Biden untuk mengambangkan infrastruktur AS menjadi pusat perhatian pasar selain kekhawatiran atas geopolitik.

Pada perdagangan hari Senin (19/04/2021) diawal perdagangan sesi Asia, harga emas mengalami koreksi tipis dengan posisi masih dikisaran harga atas pada $1775 per troy ons. Emas berjuang untuk memperpanjang kenaikan sejak mingguan terberatnya di tahun 2021. Meski begitu, berita akhir pekan tentang dorongan China untuk impor emas dan pelemahan dolar AS yang terus-menerus mendukung pembeli logam kuning meskipun ada tantangan dari geopolitik dan virus corona (COVID-19).

Pembelian emas oleh China melonjak kembali, saat Dolar AS tertekan. Setelah beberapa bulan pembelian emas yang lamban, China kembali bermain dan baru-baru ini melonggarkan pembatasan bagi bank yang mengimpor emas batangan, menurut Reuters. Berita tersebut mengisyaratkan sekitar 150 ton impor emas versus rata-rata 10 ton baru-baru ini dan pembelian tahun 2019 sebesar 75 ton per bulan.

Selanjutnya rekor pembelian emas India juga meningkat mendekati 160 ton pada bulan Maret. Perlu disebutkan bahwa India dan China adalah konsumen emas terbesar di dunia dan petunjuk tentang peningkatan pembelian dari pelanggan utama akan membantu emas yang baru-baru ini mendukung melemahnya dolar AS.

Indek dolar AS turun ke level terendah baru sejak 18 Maret pada hari Jumat setelah data perumahan AS sangat optimis dan sentimen konsumen bergabung dengan liga data yang kuat dari ekonomi terbesar dunia tersebut, hal ini justru mengurangi permintaan asset safe-haven greenback.  Perlu disebutkan bahwa langkah terbaru mata uang AS tampaknya sedikit memperhatikan ketakutan virus korona (COVID-19) yang berasal dari India dan Eropa, belum lagi perselisihan geopolitik antara Amerika dan China, serta ketegangan AS-Rusia.

Risk-on yang terjadi di bursa saham, akan tertantang oleh obrolan seputar kesiapan anggota Partai Republik AS untuk mendukung tagihan belanja infrastruktur yang lebih kecil daripada paket $ 2,25 triliun dari Presiden Joe Biden. Dengan latar belakang ini, S&P 500 Futures mencetak penurunan ringan setelah memperbarui rekor tertinggi pada hari Jumat.

Pasar sendiri mempercayai retorika Jerome Powell Powell yang berpusat pada pemulihan ekonomi yang stabil dan bertahap, memungkinkan suku bunga tertekan lebih lama, dan mengecilkan ketakutan sebelumnya tentang inflasi yang berlebihan, yang telah memungkinkan emas untuk mengejar ketinggalan dari serangan kelemahan sebelumnya.

Ke depan, kalender yang tipis di Asia mungkin membatasi pergerakan logam mulia. Namun, katalis risiko dapat menguji kenaikkan kecuali dolar AS memperpanjang lintasan penurunannya. Pelaku pasar akan terus memantau dengan cermat pergerakan imbal hasil obligasi untuk menentukan momentum harga emas mengingat pengaruh negatif yang signifikan dari kenaikan imbal hasil obligasi terhadap logam mulia. Dolar AS juga merupakan variabel kunci dan mata uang mulai terlihat sedikit oversold terhadap mata uang utama lainnya, jadi kita bisa melihat Emas berjuang untuk menjaga momentum positif jika Dolar mampu membendung beberapa kelemahannya baru-baru ini.

Secara teknis, kenaikan harga emas lebih lanjut akan diuji pada level harga $ 1.786, menjaga kenaikan langsung menjelang angka bulat $ 1.800. Sebagai alternatif, penjual mungkin tidak mengambil risiko melakukan posisi baru sebelum menyaksikan penembusan sisi bawah yang jelas dari level $ 1.750. Dalam Grafik emas harian menunjukkan pembentukan double bottom jangka pendek di $ 1.678 yang memungkinkan pembalikan momentum saat pembeli baru memasuki pasar. Area utama dari resistensi yang harus diselesaikan dalam minggu depan adalah garis tren naik yang lebih rendah di $ 1.781, di mana titik itu dapat diubah menjadi dukungan jangka pendek karena emas menghadapi resistensi berikutnya di area $ 1.820 – 40. Jika kita membersihkan area ini maka ini bisa berkembang menjadi langkah besar.

 

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas