Emas Siap Bukukan Penurunan Sepekan Pertama Dalam 3 Minggu Terakhir

Emas Siap Bukukan Penurunan Sepekan Pertama Dalam 3 Minggu Terakhir

JAKARTA – Harga emas berada di jalur untuk penurunan yang pertama penurunan dalam kinerja mingguan dari tiga minggu terakhir sebagai hasil kenaikan dari imbal hasil Obligasi AS dan Dolar AS, sentiment ini mampu  mengurangi daya tarik emas sebagai asset safe-haven.

Pada perdagangan emas di pasar Spot pada Jumat (26/03/2021) diawal sesi Asia, harga emas datar di $ 1.726,96 per troy ons. Sementara emas di bursa berjangka AS stabil di $ 1.725,50 per ons. Logam mencapai level terendah dalam satu minggu ini di $ 1.721.46 pada sesi AS.

Dalam minggu ini, Emas telah kehilangan lebih dari 1%. Setelah Dolar AS menguat terhadap sekeranjang mata uang utama, dan melompat ke posisi tertinggi dalam empat bulan pada hari Kamis. Imbal hasil Obligasi AS juga melonjak setelah Departemen Keuangan melihat minat yang hangat untuk lelang Obligasi selama tujuh tahun terakhir.

Kenaikan imbal hasil Obligasi AS umumnya meningkatkan biaya peluang memegang emas batangan yang tidak menghasilkan, sementara penguatan dolar AS membuat emas menjadi asset yang mahal bagi pembeli non denominasi AS. Aksi jual di pasar obligasi kemungkinan terjadi dalam tiga bulan berikutnya setelah kekalahan baru-baru ini di pasar keuangan, menurut analis yang disurvei oleh Reuters.

Sementara itu, negara-negara di Eropa memberlakukan kembali pembatasan COVID-19  karena Jerman, ekonomi terbesar di Eropa, mengalami lonjakan tertinggi kasus virus korona sejak Januari, semakin meningkatkan keraguan laju pemulihan ekonomi.

Emas sering dianggap sebagai asset investasi safe-haven yang sangat bermanfaat di masa ketidakpastian politik dan ekonomi.

Pada perdagangan ini, harga emas menguat di sesi Asia pada hari Jumat setelah bursa saham AS naik karena investor mempertimbangkan prospek pertumbuhan ekonomi dan inflasi serta menyambut kemajuan peluncuruan vaksinasi.

Data ekonomi AS terkini juga menunjukkan bahwa jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim penerima manfaat pengangguran baru telah turun ke level terendah dalam satu tahun di minggu lalu.

 

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas