Emas Berbalik Arah, Pangkas Kerugian Awal

Emas Berbalik Arah, Pangkas Kerugian Awal

JAKARTA – Harga emas berhasil memangkas kerugian di sesi Asia pada perdagangan hari Selasa (25/05/2021) tetapi masih di zona merah untuk hari kedua berturut-turut. Dorongan kenaikan didapatkan dari melemahnya imbal hasil Obligasi AS untuk hari keempat, ditengah ekspektasi pulihnya inflasi.

Dalam sejumlah pernyataan bankir Federal Reserve mengisyaratkan untuk mempertahankan kebijakan uang mudah meskipun ada ketidaksepakatan atas ketakutan inflasi. Pergerakan harga emas kedepannya, masih akan terpikat dengan sejumlah data AS dimana kebijakan Fed tetap sebagai katalis utama.

Harga emas memperpanjang pergerakan harga tanpa arah untuk sesi ketiga berturut-turut dan tetap terbatas dalam kisaran di sekitar level $ 1.880, atau tepat di bawah posisi terendah multi-bulan yang disentuh minggu lalu. Investor telah mengurangi ekspektasi mereka untuk kenaikan Fed yang lebih awal dari yang diantisipasi di tengah meredanya kekhawatiran tentang pelarian inflasi di AS. Hal ini terlihat dari penurunan imbal hasil obligasi negara AS yang masih terus berlanjut, yang dipandang sebagai faktor kunci yang menjadi penarik bagi emas yang tidak memberikan imbal hasil.

Bahkan, imbal hasil obligasi pemerintah AS bertenor 10 tahun turun di bawah ambang batas 1,60% untuk pertama kalinya dalam dua minggu dan menyeret Indeks dolar AS ke level terendah sejak Januari. USD yang lebih lemah memberikan dorongan tambahan untuk komoditas dalam denominasi dolar, termasuk emas. Konon, reli yang diperpanjang di pasar ekuitas global membatasi kenaikan kuat apa pun untuk emas sebagai asset safe-haven.

Dari segi teknis, aksi harga terikat-kisaran mungkin masih dikategorikan sebagai fase konsolidasi bullish di tengah RSI yang sedikit overbought pada grafik harian. Namun, akan tetap bijaksana untuk menunggu pergerakan berkelanjutan di luar area $ 1.890 sebelum memposisikan diri untuk pergerakan apresiasi lebih lanjut. Investor sekarang menantikan data ekonomi AS, menyoroti rilis Indeks Keyakinan Konsumen Conference Board. Hal ini, bersama dengan imbal hasil obligasi AS, akan mempengaruhi dinamika harga USD. Selain itu, sentimen risiko pasar yang lebih luas dapat berkontribusi lebih lanjut untuk menghasilkan beberapa peluang perdagangan di sekitar emas.

Ekspektasi inflasi AS, yang diukur dengan tingkat inflasi impas 10 tahun menurut data Federal Reserve St. Louis memperpanjang pemulihan hari Jumat ke arah tertinggi sejak April 2013, yang ditandai di awal bulan. Sementara hal yang sama menunjukkan suasana pasar yang optimis dan mendukung harga emas, kekhawatiran inflasi mendorong The Fed untuk menarik kembali uang lunak membebani sentimen risiko dan menjinakkan pembeli logam kuning.

Sama seperti kalimat campuran, suasana di Federal Reserve AS juga sama bahkan ketika beberapa pembuat kebijakan Fed seperti Direktur Federal Reserve Kansas City Esther George bergabung dengan Direktur Fed Dallas Robert Kaplan tentang perlunya pembicaraan tapering. Namun, para pembela seperti Deputi Gubernur Fed Lael Brainard dan Direktur Fed St. Louis James Bullard juga membuat kasus ini menarik bagi para pedagang emas.

Di tengah permainan ini, setiap data yang masuk menjadi penting untuk imbal hasil Treasury AS yang baru-baru ini membebani dolar AS dan membantu pembeli emas. Akibatnya, angka suram pada hari Senin dari Indeks Aktivitas Nasional Fed Chicago AS mendukung kemunduran korektif emas.

Oleh karena itu, angka Keyakinan Konsumen Dewan Konferensi AS untuk bulan Mei hari ini akan menjadi kunci pergerakan intraday sementara Pesanan Barang Tahan Lama untuk Mei dan pembacaan kedua dari PDB AS Kuartal 1 dapat menghibur pedagang emas sesudahnya. Meskipun tidak ada yang lebih penting dari Indeks Harga Pengeluaran Konsumsi Pribadi AS (PCE) hari Jumat untuk bulan April, diharapkan 3,0% versus 1,8% YoY, alasannya adalah bahwa pengukur harga adalah indeks pilihan Fed untuk pengukuran inflasi.

Perlu juga dicatat bahwa pidato Fed, pembaruan virus korona (COVID-19) dan pergerakan imbal hasil Treasury AS juga akan penting untuk perkiraan harga emas jangka pendek. Secara keseluruhan, emas tetap berada di radar bull di tengah kekhawatiran inflasi.

Harga emas memancarkan sinyal beragam sambil melihat dari perspektif teknis. Sementara persilangan bullish dan kondisi MACD optimis memanjakan pembeli emas, baji naik lima minggu dan candlestick bearish ‘bintang malam’ Senin menyelidiki kenaikan harga lebih lanjut. Oleh karena itu, penutupan hari ini akan menjadi penting karena penembusan sisi bawah dari terendah hari sebelumnya di dekat $ 1,872 dapat meniadakan sinyal positif harga oleh SMA 50-hari dan 100-hari, yang pada gilirannya menyoroti garis support wedge yang naik di dekat $ 1,850 untuk beruang. ‘ masuk.

Atau, garis atas yang disebutkan di dekat $ 1.892 menjaga sisi atas emas jangka pendek dan penembusannya akan membantu bulls emas untuk melawan rintangan $ 1.900–1901 yang terdiri dari puncak pertengahan November 2020 dan terendah awal Januari 2021.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas