Dolar AS Masih Lemah, Emas Makin Mantap Kenaikannya

Dolar AS Masih Lemah, Emas Makin Mantap Kenaikannya

JAKARTA – Pada perdagangan akhir pekan, harga emas mantap di jalur keuntungan mingguan ketiga berturut-turut, setelah Dolar AS melemah lebih lanjut dengan tekanan inflasi yang meningkat mendorong permintaan untuk emas sebagai asset safe-haven.

Harga emas di pasar spot sedikit berubah pada $ 1,874.60 per troy ons, atau naik 1,8% sepanjang minggu ini. Emas di bursa berjangka AS turun 0,3% menjadi $ 1,876.10.

Harga emas mendapatkan sinyal dari sejumlah data ekonomi AS akan inflasi yang kuat minggu ini, yang berarti imbal hasil dan dolar telah jatuh. Selain itu, ada keyakinan bahwa momentum perdagangan telah meningkat karena investor sekarang percaya bahwa harga telah mengakhiri penurunan strukturalnya.

Dolar AS masih melayang di sekitar posisi terendah baru-baru ini terhadap para pesaingnya dan sedang menuju kerugian mingguan, sementara benchmark Treasury 10-tahun hasil panen jatuh.

Data terbaru menunjukkan kenaikan harga di Amerika Serikat  dan Inggris meningkatkan kekhawatiran atas inflasi, mengangkat emas sebagai alat lindung inflasi – safe haven. Stimulus lebih lanjut terlihat di berbagai negara dan ini di benak banyak orang akan menyebabkan inflasi bergerak maju. Dalam jangka panjang, meas masih akan bullish dengan sejumlah fundamental yang tidak berubah untuk beberapa waktu, khususnya, soal suku bunga rendah.

Pasar mencermati kenaikan sentimen risiko di pasar keuangan yang meluas, didorong oleh harapan seputar pemulihan ekonomi yang cepat. Angka penjualan ritel Inggris melonjak 9,2% pada bulan April karena toko-toko dibuka kembali, lompatan terbesar mereka sejak pembukaan kembali sebelumnya pada bulan Juni.

Sumber: news.esandar.co.id

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Gulir ke Atas